Selasa, 09 April 2013

karya ilmiah seni budaya


          Tugas Seni Budaya
Mengenai Makalah Tentang
{Seni Rupa Kontemporer}
Di Susun
Oleh:
Kelompok 1:
v  Muhammad Fikri Pratama     (ketua)      
v  Fitrah Tamrin
v  Muh Rifaldi
v  Anindia Tri Octavia
v  Ila febrila
v  Jumriani
v  Hasriani
v  Andi Dina Adelia
v  Andi Nur Fadillah
v  Risna  
SMA NEGERI 2 SUNGGUMINASA
Tahun Ajaran 2012-2013


Lembar pengesahan

Kelompok 1:

(KETUA)
v  Muh.Fikri Pratama

(WAKIL KETUA)
v  Fitrah Thamrin

(ANGGOTA)
v  Muh.Rifaldi
v  Anindia Tri Octavia
v  Hasriani
v  Ila Febrila
v  Jumriani
v  Risna
v  Andi Dina Adelia
v  Andi Nur Fadillah








Lembar Pengesahan
                 Nilai
                    Paraf





Kata Pengantar

Puji syukur penulis penjatkan kehadirat Alloh SWT, yang atas rahmat-Nya maka penulis dapat menyelesaikan penyusunan makalah yang berjudul “keamanan jaringan internet”.
Penulisan makalah adalah merupakan salah satu tugas dan persyaratan untuk menyelesaikan tugas remedial mata pelajaran SENI BUDAYA oleh Pak “MALIK     S.Pd”   
Dalam Penulisan makalah ini penulis merasa masih banyak kekurangan-kekurangan baik pada teknis penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang dimiliki penulis. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat penulis harapkan demi penyempurnaan pembuatan makalah ini.
Dalam penulisan makalah ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang tak terhingga kepada pihak-pihak yang membantu dalam menyelesaikan penelitian ini, khususnya kepada :
  1. Drs.Anmalik. selaku guru Seni Budaya  yang membimbing kami untuk menyelesaikan tugas kami
  2. Rekan-rekan semua di Kelas XII IPA 2 SMAN 2 Sungguminasa
  3. Secara khusus penulis menyampaikan terima kasih kepada keluarga tercinta yang telah memberikan dorongan dan bantuan serta pengertian yang besar kepada penulis, baik selama mengikuti perkuliahan maupun dalam menyelesaikan makalah ini
  4. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu, yang telah memberikan bantuan dalam penulisan makalah ini.
Akhirnya penulis berharap semoga Allah memberikan imbalan yang setimpal pada mereka yang telah memberikan bantuan, dan dapat menjadikan semua bantuan ini sebagai ibadah, Amiin Yaa Robbal ‘Alamiin.




Romang Polong,24 Mei 2012

                                                                                                                            Kelompok 1



 
PENDAHULUAN

Perkembangan seni rupa kontemporer pada saat ini telah mencapai suatu tahap yang begitu cepat, sehingga tidak mengherankan apabila di setiap sudut kota banyak ditemukan berbagai macam karya seni yang menggunakan teknik maupun prinsip dari seni rupa kontemporer itu sendiri.
Pengertian Kontemporer dibandingkan dengan istilah modern. Kontemporer sekedar sebagai munculnya perkembangan seni rupa sekitar tahun 70-an dengan menempatkan seniman-seniman Amerika seperti David Smith dan Jackson Pollok sebagai tanda peralihan. Udo Kulterman seorang pemikir Jerman mengatakan bahwa pengertian kontemporer dekat dengan pengertian post modern dalam arsitektur, munculnya era baru dalam ekspresi kesenian. Paham baru ini menentang paham modern yang dingin dan berpihak pada simbolisme instink (Dharsono, 2004). Sumartono menjelaskan, ada dua pengertian “seni rupa kontemporer” yang berlaku di Indonesia:
1.      Pengertian yang beredar secara luas dimasyarakat, ‘seni rupa kontemporer’ bisa berarti seni rupa kontemporer bisa berarti seni rupa modern dan seni rupa alternatif, seperti: instalasi, happenings,dan  performance art , yang berkembang di masa sekarang. Instalasi adalah karya seni rupa yang diciptakan dengan menggabungkan berbagai media, dengan membentuk kesatuan baru, dan menawarkan makna baru. Karya instalasi tampil secara bebas, tidak menghiraukan pengkotakan cabang-cabang seni menjadi ‘seni lukis’ seni patung, seni grafis, dan lin-lain. Instalasi bisa saja mengandung kritik, sindiran atau keprihatinan.
2.      Membatasi seni rupa kontemporer hanya saja pada seni rupa alternatif, seperti instalasi, happenings, performance art, dan karya-karya lain yang menggunakan kecendrungan bertentangan dengan seni rupa modern. Seni rupa kontemporer adalah penolakan terhadap seni rupa modern. Istilah kontemporer cenderung mengarah untuk seni rupa kontemporer dalam pengertian yang kedua ‘antimodernisme’.


                                                          DAFTAR  ISI  
Cover..................................................................................................................................... i          Lembar Pengesahan................................................................................................................ii   Kata Pengantar ....................................................................................................................    iii DaftarIsi ................................................................................................................................    iv           BAB I   PENDAHULUAN                                                                                                             1.1 Latar Belakang Masalah……….....................................................................................          1                  1.2 Tujuan Penulisan……………… ……........................................................................ ...        2               1.3 Metode penulisan............................................................................................................         2           1.4 Sistematika penulisan......................................................................................................   2 BAB II  PEMBAHASAN                                                                                                                 2.1 Pengertian Seni rupa Kontemporer ………………………………………..................    3      2.2 Ciri Senirupa Kontemporer..............................................................................................     3        2.3 Sejarah Perkembangan Senirupa Kontemporer.............................................................           4                       .                A.Sejarah Senirupa Kontemporer di Indonesia..................................................   4      .    .                B.Sejarah Senirupa Kontemporer di Asia Tenggara............................................ 4           2.4 Bagian-bagian Senirupa Kontemporer............................................................................ 7 .  .   .                A.Seni Lukis Kontemporer...................................................................................7 ..  . . .                B.Seni patung Kontemporer..................................................................................9  .     .                            1.Pertumbuhan dan Perkembangan..........................................................11  .    .                C.Seni Kaligrafi Kontemporer.............................................................................14       .                            1.Sejarah Perkembangan Kaligrafi...........................................................15        .                D.Seni Grafis Kontemporer..................................................................................19                 .                E.Seni Kriya Kontemporer.................................................................................. 21                 .                            1.Sejarah Kriya.........................................................................................21              .                            2.Sejarah Kriya di Indonesia....................................................................22                           .2.5 Tokoh-tokoh Senirupa Kontemporer.............................................................................23                      .                            A.Andy Warhol Portraid..........................................................................23                  .                            B.Sindudarsono Sudjojono......................................................................24              .                            C.Yusach NH..........................................................................................26                   .                            D.Sumarah Adhyatman...........................................................................28            .                            E.Affandi.................................................................................................29                        . BAB III  PENUTUP                                                                                                                 2.6 Saran................................................................................................................................30         2.7 Kesimpulan......................................................................................................................30         2.8 Daftar Pustaka.................................................................................................................31    




                                                       Bab 1

 
PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang Masalah
Perkembangan seni rupa kontemporer pada saat ini telah mencapai suatu tahap yang begitu cepat, sehingga tidak mengherankan apabila di setiap sudut kota banyak ditemukan berbagai macam karya seni yang menggunakan teknik maupun prinsip dari seni rupa kontemporer itu sendiri.
Pengertian Kontemporer dibandingkan dengan istilah modern. Kontemporer sekedar sebagai munculnya perkembangan seni rupa sekitar tahun 70-an dengan menempatkan seniman-seniman Amerika seperti David Smith dan Jackson Pollok sebagai tanda peralihan. Udo Kulterman seorang pemikir Jerman mengatakan bahwa pengertian kontemporer dekat dengan pengertian post modern dalam arsitektur, munculnya era baru dalam ekspresi kesenian. Paham baru ini menentang paham modern yang dingin dan berpihak pada simbolisme instink (Dharsono, 2004). Sumartono menjelaskan, ada dua pengertian “seni rupa kontemporer” yang berlaku di Indonesia:
3.      Pengertian yang beredar secara luas dimasyarakat, ‘seni rupa kontemporer’ bisa berarti seni rupa kontemporer bisa berarti seni rupa modern dan seni rupa alternatif, seperti: instalasi, happenings,dan  performance art , yang berkembang di masa sekarang. Instalasi adalah karya seni rupa yang diciptakan dengan menggabungkan berbagai media, dengan membentuk kesatuan baru, dan menawarkan makna baru. Karya instalasi tampil secara bebas, tidak menghiraukan pengkotakan cabang-cabang seni menjadi ‘seni lukis’ seni patung, seni grafis, dan lin-lain. Instalasi bisa saja mengandung kritik, sindiran atau keprihatinan.
4.      Membatasi seni rupa kontemporer hanya saja pada seni rupa alternatif, seperti instalasi, happenings, performance art, dan karya-karya lain yang menggunakan kecendrungan bertentangan dengan seni rupa modern. Seni rupa kontemporer adalah penolakan terhadap seni rupa modern. Istilah kontemporer cenderung mengarah untuk seni rupa kontemporer dalam pengertian yang kedua ‘antimodernisme’.

1.2 Tujuan Penulisan
            Tujuan penulisan makalah seni rupa kontemporer ini adalah untuk memenuhi tugas kelompok yang di berikan oleh guru seni budaya kita yaitu  bapak Drs.Anmalik dimana dalam pengerjaannya tidak lepas pula dari bimbingan dan arahan dari pak Malik itu sendiri.
 1.3  Metode Penulisan
           
Makalah ini ditulis berdasarkan beberapa referensi yang didapatkan dari internet  mengenai seni kontemporer dan beberapa dari iteratur-leteratur terkait.
1.4 Sistematika Penulisan 
            Makalah ini terdiri dari 3 bab, yaitu:
BAB I : PENDAHULUAN
Bab ini berisi latar belakang, tujuan penulisan, metode penulisan, dan sistematika penulisan dari makalah Seni Rupa Kontemporer. 
BAB II : PEMBAHASAN
Bab ini berisi pembahasan dari senirupa kontemporer ,sejarah-sejarah berkembangnya di Indonesia ,dan di asia tenggara,bagaian-bagian ,dll.untuk memenuhi pengetahuan kita akan seni rupa kontemporer itu sendiri
BAB III : PENUTUP
Bab ini berisi kesimpulan dan saran dari makalah Seni Rupa Kontemporer. 


Bab 2
PEMBAHASAN

2.1.Pengertian Seni Kontemporer

Sebelum kita membahas terlalu jauh tentang seni rupa kontemporer maka sebaiknya kita terlebih dahulu mengetahui arti dari kontemporer itu sendiri.
          Seni Kontemporer adalah salah satu cabang seni yang terpengaruh dampak modernisasi. Kontemporer itu artinya kekinian, modern atau lebih tepatnya adalah sesuatu yang sama dengan kondisi waktu yang sama atau saat ini; jadi seni kontemporer adalah seni yang tidak terikat oleh aturan-aturan zaman dulu dan berkembang sesuai zaman sekarang
Kata “kontemporer” yang berasal dari kata “co” (bersama) dan “tempo” (waktu). Sehingga menegaskan bahwa seni kontemporer adalah karya yang secara tematik merefleksikan situasi waktu yang sedang dilalui. Atau pendapat yang mengatakan bahwa “seni rupa kontemporer adalah seni yang melawan tradisi modernisme Barat”. Ini sebagai pengembangan dari wacana pascamodern (postmodern art) dan pascakolonialisme yang berusaha membangkitkan wacana pemunculan indegenous art (seni pribumi). Atau khasanah seni lokal yang menjadi tempat tinggal (negara) para seniman.
Secara awam seni kontemporer bisa diartikan sebagai berikut:
1.      Tiadanya sekat antara berbagai disiplin seni, alias meleburnya batas-batas antara seni lukis, patung, grafis, kriya, teater, tari, musik, anarki, omong kosong, hingga aksi politik.
2.      Punya gairah dan nafsu “moralistik” yang berkaitan dengan matra sosial dan politik sebagai tesis.
3.      Seni yang cenderung diminati media massa untuk dijadikan komoditas pewacanaan, sebagai aktualitas berita yang fashionable
Dari beberapa penjelasan mengenai seni kontemporer maka dapat di simpulkan bahwa
Seni rupa Kontemporer adalah cabang seni yang membentuk karya seni dengan media yang bisa ditangkap mata dan dirasakan dengan rabaan yang mengalami perubahan dari segi bahan,struktur dll,yang lebih mengacu ke sisi perkembangan zaman sekarang ini yang di tata dengan apik membentuk suatu karya yang unik . Kesan ini diciptakan dengan mengolah konsep titik, garis, bidang, bentuk, volume, warna, tekstur, dan pencahayaan dengan acuan estetika yang modern dan unik.
2.2.Ciri Seni rupa Kontemporer
1.      Tidak terikat oleh aturan-aturan zaman dulu dan berkembang sesuai zaman.
2.      Tidak adanya sekat antara berbagai disiplin seni, alias meleburnya batas-batas antara seni lukis, patung, grafis, kriya, teater, tari, musik, hingga aksi politik.
2.3 Sejarah Perkembangan Seni rupa Kontemporer

A. sejarah seni rupa kontemporerer di Indonesia

           Dalam seni rupa Indonesia, istilah kontemporer muncul awal 70-an, ketika Gregorius Sidharta menggunakan istilah kontemporer untuk menamai pameran seni patung pada waktu itu. Suwarno Wisetrotomo, seorang pengamat seni rupa, berpendapat bahwa seni rupa kontemporer pada konsep dasar adalah upaya pembebasan dari kontrak-kontrak penilaian yang sudah baku atau mungkin dianggap usang.
           Konsep modernisasi telah merambah semua bidang seni ke arah kontemporer ini. Paling menyolok terlihat di bidang tari dan seni lukis. Seni tari tradisional mulai tersisih dari acara-acara televisi dan hanya ada di acara yang bersifat upacara atau seremonial saja.
           Seperti diungkapkan Humas Pasar Tari Kontemporer di Pusat Latihan Tari (PLT) Sanggar Laksamana Pekanbaru yang tidak hanya diminati para koreografer tari dalam negeri tetapi juga koreografer tari asing yang berasal dari luar negeri. Sebanyak 18 koreografer tari baik dari dalam maupun luar negeri menyatakan siap unjuk kebolehan dalam pasar tari kontemporer tersebut. "Para koreografer sudah tiba di Pekanbaru, mereka menyatakan siap unjuk kebolehan dalam pasar tari itu," ujar Humas Pasar Tari Kontemporer, Yoserizal Zen di Pekanbaru
           Lukisan kontemporer semakin melejit seiring dengan meningkatnya konsep hunian minimalis, terutama di kota-kota besar. Seperti diungkapkan oleh seniman lukis kontemporer Saptoadi Nugroho dari galeri Tujuh Bintang Art Space Yogyakarta, "Lukisan kontemporer semakin diminati seiring dengan merebaknya konsep perumahan minimalis terutama di kota-kota besar. Akan sulit diterima bila kita memasang lukisan pemandangan, misalnya sedangkan interior ruangannya berkonsep modern."
           Hal yang senada diungkap oleh kolektor lukisan kontemporer, "Saya mengoleksi lukisan karena mencintai karya seni. Kalaupun nilainya naik, itu bonus," kata Oei Hong Djien, kolektor dan kurator lukisan ternama dari Magelang. Begitu juga Biantoro Santoso, kolektor lukisan sekaligus pemilik Nadi Gallery. "Saya membeli karena saya suka. Walaupun harganya tidak naik, tidak masalah," timpalnya.
           Oei dan Biantoro tak pernah menjual koleksinya. Oei memilih untuk memajang lebih dari 1.000 bingkai lukisannya di museum pribadinya. Karya-karya besar dari Affandi, Basuki Abdullah, Lee Man Fong, Sudjojono, Hendra Gunawan, dan Widayat terpampang di sana bersama karya-karya pelukis muda.
           Pendapat lain dari Yustiono, staf pengajar FSRD ITB, melihat bahwa seni rupa kontemporer di Indonesia tidak lepas dari pecahnya isu posmodernisme (akhir 1993 dan awal 1994), yang menyulut perdebatan dan perbincangan luas baik di seminar-seminar maupun di media massa pada waktu itu.

B.Sejarah seni rupa kontemporerer di Asia Tenggara

Sejak Marjorie Chu kali pertamanya membuka sebuah galeri seni rupa di Singapura pada tahun 1971, dia berharap galerinya bisa sebagai jembatan atau mata rantai antara seniman, kolektor dan pecinta seni. Dia membuka Raya Gallery di Cuscaden House Hotel (sekarang Hotel Bulevard), dan ketika hotel direnovasi bentuknya dia memindahkan Raya Gallery sebagai Specialists’ Centre. Kemudian, galerinya dinamai kembali Art Forum pada tahun 1980, sejak proses perjalanan. Di tahun 1989 Art Forum Pte Ltd menampung pikiran-pikiran yang searah - tahun 1920-an di mana sebuah teras rumah dengan canggih diubah menjadi sebuah ruang pameran. Pada lantai bagian atas rumah tingkat dua ini ada sebuah ruang kantor dan stock room. Koleksi karya seninya didisplay sebagai basis perputaran.
Sebelum dia membuka galeri pertamanya, Marjorie memiliki sebuah karier menarik selama sepuluh tahun sebagai seorang akuntan. Terlepas dari pekerjaannya yang full-time, dia menikah dan mempunyai dua anak. Dia sangat tertarik akan seni rupa, maka setiap ada penyelenggaraan pameran di Singapura dia selalu menghadiri, St. Andrew’s Mission Hospital Charity pameran yang diorganisir oleh Dr. Ear Lu. Dalam rangka memahami seni rupa secara umum, dia sering mengunjungi Singapore Art Museum, dan Dr. Ear Lu sebagai penolong dalam memperkenalkannya lukisan Cina di extra-mural ceramah kuliah yang diorganisir oleh University of Singapore. Marjorie juga menghadiri sebuah kursus mengenai lukisan kontemporer di London yang mengajarnya bagaimana cara membaca sebuah lukisan. Dia mulai dengan mengoleksi patungnya Ng Eng Teng, lukisannya Lee Man Fong dan Thomas Yeo.
Sejak Marjorie memutuskan meninggalkan profesinya sebagai seorang akuntan, dia ingin mendirikan sebuah bisnis yang mengijinkannya untuk menggunakan lebih waktunya dengan keluarga. Karena Marjorie seorang akuntan, sehingga dia cnderung berpikir pragmatis. Pertama, ia memutuskan untuk mendirikan bisnisnya sendiri, dia menyimpulkan bahwa sebuah galeri seni rupa paling sedikit memerlukan modal sebab dia bisa mengambil dari hasil penjualan karya. Kedua, dia harus menyadari pula bahwa dia masih dini; galeri sebagai mata pencaharian bisnis. Seandainya tak ada seorangpun yang membeli lukisan, dia menyiapkan kebiasaan menyusun sebuah side-business. Marjorie berpikir jika dia menaruh investasinya ke dalam cetakan yang bisa dia serahkan tiga kali dalam setahun, kemudian dia bisa menyerahkan stock-nya lebih cepat jika dia menaruh semua dari investasinya ke dalam lukisan. Dia mengira dengan tepat bahwa hal itu tidak akan mungkin dapat menyiapkan investasinya dalam sebuah lukisan dengan cepat. Jika dia ada keberuntungan, mungkin dia akan menjual lukisan pada hari berikutnya atau barangkali dia akan menyimpannya selama sepuluh tahun atau lebih, seperti telah terjadi pada banyak kasus karya yang dikoleksi biasa dibingkai dalam sebuah bisnis, juga membuktikan cara untuk menjadi yang baik pada klien baru. Ketika mereka datang ke galeri, mereka akan melihat karya dan akan sering membelinya.
Setelah pembukaan galerinya, Marjorie sangat aktif menghadiri pameran di Singapura. Dia mengakui adanya Alfa Gallery menunjukkannya jalan kepada seniman avant garde dari setiap waktu. Dia menjumpai banyak seniman di Alfa Gallery, Goh Beng Kwan, Khoo Sui Ho, Thomas Yeo, Anthony Poon dan Choy Weng Yang. Sepanjang tahun 1970-an, dia membeli banyak lukisan di sana, termasuk karya-karyanya Khoo Sui Ho dan Goh Beng Kwan, dan pertama dia melihat karya seniman Malaysia Latiff Mohidin di Alfa Gallery.
Sejak Marjorie melihat lukisan para Singapore Pioneer Artists dan para mahasiswa, mereka telah menemukan inspirasi baru pada perjalanan mereka ke Indonesia dan Malaysia, dia menyadari bahwa orang-orang di Singapura yang dia maksud menjadi bagian dari Asia Tenggara. Pada waktu itu, dan kini Marjorie sangat digairahkan oleh pembentukan Negara ASEAN. Ada perdagangan bebas dan gerak bebas antara negara-negara ini, seperti halnya merasa ada sebuah kesetiakawanan antar negara tetangga. Hingga sekarang, dia berpikir tentang ASEAN terhadap lima negara sebagai anggota pendiri - Indonesia, Malaysia, Thailand, Philipina dan Singapura. Marjorie memutuskan bahwa dia perlu membuat tiap-tiap usaha kemungkinannya dapat untuk melihat semua seni rupa di lima negara dan, mengapa koleksinya sangat fokus pada seni rupa kontemporer ASEAN. Walaupun sekarang dia juga mempunyai sebuah koleksi model seni rupa kontemporer dari India, Australia dan Jepang, namun karya-karya ini tidak membentuk pada fokus koleksinya.
Marjorie mengatakan, "Sepanjang tahun 1970-an, saya menyadari bahwa saya melebihi dari seorang Singapura, saya adalah bagian dari Asia Tenggara, maka saya mengikuti jalan kecil dari Seniman Pelopor dan pergi ke negara-negara ASEAN untuk melihat diri sendiri. Dalam pencarian saya untuk seniman di negara-negara Asia Tenggara, saya menggunakan teknik persisnya sama yang telah saya gunakan di Singapura: saya pergi ke museum, pameran, perguruan tinggi seni, dan saya menggunakan banyak waktu untuk bertemu dan berbicara dengan banyak seniman lokal." Dia juga mulai merindukan hubungannya dengan art dealer, terutama Arturo Luz di Philipina dan Hendra Hadiprana di Jakarta, keduanya adalah penasehat penting untuk galeri-galeri yang masih muda.
Marjorie mencari tiap karya-karya seniman yang menarik. Kemudian, ketika mungkin dia membeli banyak dari karya mereka, atau mengambil beberapa karya yang dijual. "Saya tidak punya agenda tertentu atau ingin mendaftar. Saya bersandar pada yang wah! dan intuisi. Ini telah terbukti sukses. Tentang keuangan saya cukup lancar dan saya mengaturnya untuk perpanjangan sewa buat galeri. Bagaimanapun, saya mempertimbangkan bahwa sukses riil saya berada dalam jaringan art dealer dan seluruh seniman Asia Tenggara," dia mengatakan.
Setelah beberapa tahun banyak mengoleksi karya seni, Marjorie menyadari bahwa koleksinya itu merupakan dokumen penting sehingga orang lain boleh jadi mampu memahami arti dan ruang lingkupnya. Dia memulai dengan mencoba untuk menjelaskan karya ke keluarganya sendiri, dan teks untuk buku ini benar-benar dimulai dalam wujud sebuah surat kepada putrinya Audrey. Karena Marjorie mengetahui semua karya seniman telah dia koleksi, dia mengetahui bahwa dia bisa meneliti dan menjelaskan karya mereka. Bagaimanapun juga, ketika dia hendak memulai untuk menulis, dia menemukan kendala kalau dia tidak bisa mengetik secara cepat, maka dia mencoba memakai jenis perangkat lunak lain yang akan (menurut dugaan) mengetik kata-kata ketika dia berbicara. Metoda ini juga membuktikan kegagalannya: nampak perangkat lunak seperti itu tidak bisa mengenali semua kata-kata, terutama seperti ada istilah Indonesia, Thailand, orang Philipina, orang Malaysia dan nama-nama Cina, seperti halnya banyak terminology lain; seperti ikat, batik dan hilangnya penampakan lilin dalam tulisan. Marjorie juga menemukan bahwa dia tidak bisa sesederhana merekam teks ke dalam sebuah alat perekam dan kemudian memiliki penjelasan berupa teks tulisan. Kapan saja dia mendengarkan apa yang telah dia rekam, dia akan menghapusnya semua.
Secepatnya Marjorie memutuskan bahwa satu-satunya metoda mungkin boleh jadi untuk mendikte ke seseorang dengan kontak mata, seolah-olah dia sedang memarahi. Itu adalah  bagian saya dalam memulai proyek ini, dan setelah mengumpulkan banyak waktu informasi direkam termasuk selama perjalanan ke Singapura, kemudian saya mencatat, mengedit, membetulkan, mengubah, dan memastikan bahwa teks masih membunyikan seperti suara Marjorie. Adalah menarik bahwa ini merupakan proyek penulisan karena dibuat dengan fakta - seperti Maria Callas tidak bisa menyanyi disebuah ruang studio rekaman, dan oleh karena itu semua proses rekaman harus dilaksanakan pada saat sedang konser - Marjorie harus lebih dulu melaksanakan sebuah pendengaran dalam rangka merekam material untuk bukunya. Kebanyakan proses perekaman dilakukan di Singapura. Kaitannya dengan segala aktivitas di galeri sepanjang siang hari, Marjorie dan saya sering menemukan waktu yang terbaik untuk bekerja kadang terlambat pada malam hari sampai pagi hari, tetapi sungguh sial ini kadang-kadang bermaksud untuk mendengarkannya mungkin sudah mulai mengangguk batal terus tidur di dipan. Paling mengesankan ketika sesi perekaman lain mengambil tempat selama perjalanan kereta dari Bandung ke Jogjakarta, dan kita juga merekam sebagian dari material selama perjalanan ke Bali, Jakarta dan Magelang di Indonesia. Keseluruhan proyek adalah sebuah pelajaran pengalaman yang menyenangkan yang membuka wah! kepada image yang besar tentang seni rupa kontemporer Asia Tenggara.
Bukannya hendak membagi buku ke dalam bab tentang penggolongan seniman luar negeri, kita menyadari bahwa hal itu jadi lebih menarik ketimbang mencampur-adukkan semua seniman dari berbagai negara ke dalam bab yang memusatkan pada gaya tertentu, seperti drawing, still life (lukisan alam benda), lukisan figuratif, lanscape, patung, seni abstrak, dan seterusnya. Dengan cara ini mungkin Marjorie dapat membandingkan perbedaan antara konsep dan gaya seniman diberbagai negara Asia Tenggara. Dia dapat juga membuat cross-references antara seni dan craft (kriya): dia interes pada seni rupa Asia Tenggara untuk belajar tenun tekstil, teknik membatik dengan lilin, pernis, cor perunggu dan keramik. Satu bab fokus pada traveling dengan para seniman ke Bali, Australia, China, India dan Skotlandia; dan di sana tiga bab memusatkan pada seniman-seniman individu - Srihadi Soedarsono, Goh Beng Kwan dan Chua Ek Kay.
http://1.bp.blogspot.com/_fa8fQUm1ICQ/SDgPYoggamI/AAAAAAAAAYk/Qf5cIJYgpzM/s400/Affandi+,+Pileleyan+Ibu,+1940.jpg
Sepanjang proses dalam mendokumentasi koleksinya, Marjorie merasa bahwa dia telah menemukan unsur-unsur penting dalam bahasa tentang seni rupa kontemporer Asia Tenggara, meringkas dengan point-point sebagai berikut:
Teknik kuas Cina yang sudah melebihi seperti tulisan tinta
Pengaruh craft, ritual dan kehidupan rakyat mewarnai pada seni rupa
Hitam dan putih diterima sebagai warna dalam seni rupa di Asia Tenggara
Pilihan untuk komposisi horisontal dan vertikal
Kertas dan kain kanvas sebagai media yang sama penting dalam seni rupa
Kita bermaksud mengucapkan rasa terima kasih kembali kepada Audrey untuk pembacaan kritisnya dan pertanyaannya yang provokatif selama proses editing; Mary Tolman untuk koreksi naskah dengan saksama tentang draft akhir; Chen Shen Po untuk ketrampilannya dalam menempatkan berbagai peta hand-drawn oleh Marjorie Chu; dan Pandu untuk keahliannya dalam memanipulasi koreksi warna dari image yang diteliti.
Ketika kita mengerjakan revisi teks akhir, kita bisa melihat candi Borobodur yang bagus sekali jauhnya hanya beberapa ratus meter. Pada saat itu, kita merilis Understanding Contemporary Southeast AsianArt menjadi judul paling sesuai untuk buku ini, sebab Marjorie paling tertarik akan seni rupa kontemporer Asia, dan dia memahami "Big Picture" tentang seni rupa di Asia.

2.4.Bagian bagian Seni Rupa kontemporer

A.Seni Lukis Kontemporer

Seni lukis adalah salah satu induk dari seni rupa. Dengan dasar pengertian yang sama, seni lukis adalah sebuah pengembangan yang lebih utuh dari drawing.Seni lukis modern Indonesia dimulai dengan masuknya penjajahan Belanda di Indonesia. Kecenderungan seni rupa Eropa Barat pada zaman itu ke aliran romantisme membuat banyak pelukis Indonesia ikut mengembangkan aliran ini. Awalnya pelukis Indonesia lebih sebagai penonton atau asisten, sebab pendidikan kesenian merupakan hal mewah yang sulit dicapai penduduk pribumi. Selain karena harga alat lukis modern yang sulit dicapai penduduk biasa.
Era revolusi di Indonesia membuat banyak pelukis Indonesia beralih dari tema-tema romantisme menjadi cenderung ke arah “kerakyatan”. Objek yang berhubungan dengan keindahan alam Indonesia dianggap sebagai tema yang mengkhianati bangsa, sebab dianggap menjilat kepada kaum kapitalis yang menjadi musuh ideologi komunisme yang populer pada masa itu. Para pelukis kemudian beralih kepada potret nyata kehidupan masyarakat kelas bawah dan perjuangan menghadapi penjajah.

Selain itu, alat lukis seperti cat dan kanvas yang semakin sulit didapat membuat lukisan Indonesia cenderung ke bentuk-bentuk yang lebih sederhana, sehingga melahirkan abstraksi.
Gerakan Manifesto Kebudayaan yang bertujuan untuk melawan pemaksaan ideologi komunisme membuat pelukis pada masa 1950an lebih memilih membebaskan karya seni mereka dari kepentingan politik tertentu, sehingga era ekspresionisme dimulai. Lukisan tidak lagi dianggap sebagai penyampai pesan dan alat propaganda, namun lebih sebagai sarana ekspresi pembuatnya. Keyakinan tersebut masih dipegang hingga saat ini.Perjalanan seni lukis kita sejak perintisan R. Saleh sampai awal abad XXI ini, terasa masih terombang-ambing oleh berbagai benturan konsepsi.
Pembentukan gaya seni rupa, pemilihan tema, pemakaian bahan lukisan serta fungsi kegunaannya berbeda dengan seni lukis tradisional. Raden Saleh melukis dengan maksud mengembangkan bakat seni pribadi atau potensi kreatif-artistik individu seniman, dengan wawasannya sebagai manusia budaya baru yang berpandangan universal.
Seni rupa modern tidak lagi memahat patung nenek moyang dan menatah serta menyinggung tokoh-tokoh pewayangan dalam bermacam-macam bentuknya : wayang beber, kulit, golek, krucil. Pendek kata, seni rupa modern Indonesia sama sekali bersifat baru.
Seni lukis modern sesungguhnya dimulai dengan masuknya penjajahan Belanda di Indonesia pada sekitar abad 17. Hanya saja, perintisan seni lukis modern ini bagi bangsa Indonesia berlangsung ”secara tidak sengaja” atau ”tanpa direncanakan” mengingat terjadinya perintisan di tengah-tengah kegelapan dari zaman penjajahan, sebelum adanya kemerdekaan. Dus, ini tentu saja tidak masuk dalam kesadaran budaya mengimgat Indonesia saat itu masih merupakan bangsa terjajah.
Kemapanan seni lukis Indonesia yang belum mencapai tataran keberhasilan sudah diporak-porandakan oleh gagasan modernisme yang membuahkan seni alternatif atau seni kontemporer, dengan munculnya seni konsep (conceptual art): “Installation Art”, dan “Performance Art”, yang pernah menjamur di pelosok kampus perguruan tinggi seni sekitar 1993-1996. Kemudian muncul berbagai alternatif semacam “kolaborasi” sebagai mode 1996/1997. Bersama itu pula seni lukis konvensional dengan berbagai gaya menghiasi galeri-galeri, yang bukan lagi sebagai bentuk apresiasi terhadap masyarakat, tetapi merupakan bisnis alternatif investasi
07lipchitz,man with mandolin
B.Seni Patung Kontemporer
Seni patung adalah salah satu dari perwujudan sculpture disamping relief. Dalam Ensiclopedia Britanica (1968:vol 20) dijelaskan bahwa; “Sculpture may be broadly defined as the art of representing observed or imagined objects in solid materials and in three dimension. There are two generals types: 1. Statuary, in which figures are shown in the round. 2. Relief, in which figures project from a grounds”. Dari kutipan di atas dinyatakan bahwa sculpture itu adalah karya seni yang dapat diamati dalam ujud tiga dimensi (trimatra). Ada dua tipe yang termasuk sculpture yaitu; (1) Patung, yang dapat diamati dari segala sisi, (2) Relief, motifnya menonjol dari sebuah bidang datar (flat background). Selanjutnya, Hal yang sama juga disampaikan oleh (Richardson, 1980:353) bahwa; “patung dapat dilihat dari berbagai arah (freestanding statues) dan berbeda dengan relief yang tidak dapat dilihat dari berbagai arah”. Kemudian Muchtar (1985:3) menjelaskan bahwa: Seni patung terwujud dalam bentuk tiga dimensional. Dimensi ketiga itulah yang senantiasa menjadi garapan pematung, yaitu ‘kedalaman’ bentuk. Pada seni patung, bentuk disebabkan karena ada volime, padat atau hampa. Ia dapat dilihat dari segala sudut. Keadaan ini membuat seni patung memiliki serba muka (multi surface): muka-belakang-samping-atas-bawah, atau dapat pula dikatakan, semua adalah muka, semua adalah belakang, semua adalah samping, semua adalah atas, semua adalah bawah.
Sedangakan penggunaan kata “modern” dalam tulisan ini dimaksudkan sebagai takaran waktu yang dapat diukur dalam satuannya, atau/dan terkait dengan takaran suatu fenomena di suatu tempat yang bisa dibedakan dengan konsep-konsep sebelumnya. Menurut Read (1964:11-12) dalam bukunya A Concise History of Modern Sculpture menjelaskan; “istilah ‘modern’ telah digunakan berabad-abad untuk menyatakan suatu gaya yang telah memutuskan diri dari tradisi, dan mencari bentuk-bentuk yang sesuai dengan rasa dan akal suatu abad baru”. Menurut Soedarso Sp. (2000:4) bahwa: Satu syarat yang masih dituntut oleh seni modern yang bahkan merupakan ciri khasnya, ialah “kreativitas”. Dari sebuah perkataan ini tercantum beberapa sifat yang merupaka gejala-gejalanya. Oleh karena itu untuk menghindarkan istilah ‘modern’ yang bermuka banyak itu ada yang menamai seni modern tersebut dengan istilah “seni kreatif”.
Sulit memang mengambil pengertian “seni patung modern” kalau dihubungkan dengan takaran waktu dan fenomena yang memutuskan diri dari mata rantai tradisi. Hal ini menurut Soedarso Sp. (2000:2), bahwa;istilah “modern” tidak selalu dihubungkan dengan waktu. Sarah Newmeyer misalnya, walaupun terasa agak absurd, menulis dalam bukunya bahwa seni modern itu boleh jadi berupa gambar bison yang digoreskan 20.000 tahun yang lalu dan boleh jadi juga karya Picasso yang diselesaikan pagi ini”. Dari pendapat ini jelaslah bahwa ia menggunakan istilah modern tersebut tidak dalam hubungannya dengan kronologi melainkan untuk dimaksudkan untuk menamai sesuatu kelompok karya yang memiliki sifat tertentu. Maka sifat-sifat tertentu itulah yang harus dicari; apa sesungguhnya yang dapat dipandang sebagai ciri khas seni modern sehingga dengan mudah akan dapat dikenali mana yang bisa digolongkan dalam seni modern dan mana yang tidak. b07
Walaupun sulit, di dasari oleh beberapa pendapat seperti yang telah disampaikan di atas, maka yang dimaksudkan dengan seni patung modern dalam tulisan ini adalah karya seni yang dapat diamati dalam bentuk tiga dimensi (trimatra), dan terkait dengan suatu takaran fenomena yang memutuskan diri dari mata rantai tradisi dan semata-mata didorong oleh ekspresi serta didukung dengan berbagai faktor terbentuknya proses daya kreatif seniman untuk mengungkapkan perasaan melalui bentuk tiga dimensinya.
Ada dua kata kunci dalam pengerti seni patung modern seperti yang telah disampaikan di atas, yaitu kata ‘bentuk’ dan kata ‘kreatif’. kata bentuk sebagai kata kunci pertama pada pengertian seni patung modern ini, menurut (But Muchtar dalam Soedarso Sp. et al., 1992:23) menjelaaskan bahwa “bentuk pada seni patung merupakan perwujudan seni rupa yang paling kongktir dapat diterima oleh indera manusia; bentuk patung adalah utuh, dan tidak ada bagian yang tidak dapat dilihat oleh idera mata, tidak ada bagian sekecil apapun dari patung yang luput atau tersembunyi”. Lebih lajut, seni patung sebagai anak cabang dari seni, menurut (Read dalam Soedarso Sp., 2000:1) mempertegas bahwa; secara sederhana seni dapat didefinisikan sebagai usaha untuk menciptakan bentuk-bentuk yang menyenagkan. Bentuk yang sedemikian itu memusatkan kesadaran keindahan kita dan rasa indah ini terpenuhi bila kita bisa menemukan kesatuan yang harmoni dalam hubungan bentuk-bentuk dari kesadaran persesi kita.
henry mooreSedangkan pengertian kata “kreatif adalah proses yang menghasilkan sesuatu yang baru, apakah suatu gagasan atau suatu objek dalam suatu bentuk atau susunan yang baru” Hurlock dalam Munandar (1988:2-5). Berdasarkan pengertian kata kreatif sebagai kata kunci kedua tesebut, melalui daya kreatifnya, seorang pematung senantiasa mencari dan mewujudkan bentuk, dan melalui bentuk itu pulalah penikmat dan pengamat diantar untuk mengerti, atau lebih tepatnya untuk merasakan apa yang “dibungkus” oleh bentuk itu sendiri.
Semenjak kemunculan seni rupa modern Indonesia pada awal abad 20, seni patung terkesan tidak penting, kurang diperhatikan, dan tidak sepopuler seni lukis. Perannya pun tidak banyak dibicarakan dalam perkembangan seni rupa modern Indonesia, walaupun tak pernah benar-benar surut. Ketika seni kontemporer semakin nyata perkembangannya dalam wacana seni rupa Indonesiapun, posisi seni patung seperti jalan di tempat, tidak giat dan terabaikan. Padahal jika dilihat lebih jeli, seni patung memiliki peran dalam perkembangan seni rupa kontemporer Indonesia. Buktinya pada tahun 1977 pernah diadakan suatu exibition yang diberi judul Pameran Seni Patung Kontemporer Indonesia. Di sinilah untuk pertama kalinya label kontemporer digunakan sengaja dipakai untuk menghindari penggunaan label ‘patung modern’.Ketimbang menggunakan istilah patung modern atau patung kontemporer itu sendiri sesungguhnya lebih berpangkal pada keraguan menyatukan patung formalis berorientasi pada pengolahan asapek bentuk yang dikenal sebagai patung modern, dengan patung yang memasukkan unsur tradisi. Pada waktu itu disangsikan, apakah patung-patung yang dipamerkan bisa dikatagorikan sebagai patung modern. Keraguan ini menimbulkan perdebatan yang diakhiri dengan kesepakatan digunakannya label patung kontemporer. Dan bukanlah satu kebetulan, jika pematung G Sidharta soegijo yang memparakarsai berdirinya Asosiasi Pematung Indonesia (API) pada 7 juli 2000, adalah seniman yang mempelopori Pameran Seni Patung Indonesia tahun 1977.
Didirikannya asosiasi tersebut merupakan tanggapan para pematung terhadap kurang dinamisnya kehidupan seni patung di Indonesia sekarang ini. “Bila kita menengok beberapa tahun ke belakang, seni patung seolah olah hanya diwakili oleh segelintir pematung saja, yang aktif berkarya dan berpameran. Sepertinya di negeri kita tidak ada pematung lain kecuali pematung terkenal tersebut. Karena itulah sesuatu harus dilakukan oleh para pematung. Saya berharap banyak pihak mau peduli dan campur tangan untuk mencari solusi bermanfaat bagi kemajuan seni patung,” ungkap Sidharta yang menjabt sebagai Ketua Asosiasi Seni Patung Indonesia. Keputusan untuk mendirikan asosiasi ini dilandasi oleh kebutuhan kerjasama antara pematung, dan menciptakan suatu iklim yang baik bagi pertumbuhan seni patung di tanah air. API pun menyadari, suasan tersebut tidak dapat diciptakan hanya oleh beberapa orang saja.
Harus diupayakan bersama-sama oleh sejumlah besar pematung dan didukung oleh ligkungan masyarakat yang mengapresiasi seni patung. Karena tentunya, kegiatan berkesenian tidaklah dapat dipisahkan dari penerimaan masyarakat. Berdirinya API diharapkan akan menumbuhkan kerjasama antara asosiasi dengan pihak lain untuk meningkatkan apresiasi di kalangan masyarakat. Selain dengan pihak pemerintah dan swasta yang menaruh perhatian pada dunia patung, juga dengan para jurnalis, kolektor, pemilik galeri, kurator, dan masyarakat umum, Selain itu, jalinan kerjasama dengan asosiasi sejenis yang berada di mancanegara pun perlu dibina, sehingga ruang lingkupnya menjadi semakin luas. Wawasan serta informasi tentunya akan bertambah luas pula. Terlaksananya Pameran Patung 2001 API ynag berskala nasional kali ini pameran kedua sejak API berdiri diharapkan akan membuat dunia seni patung Indonesia semakin eksis. Dalam pameran yang berlangsung di Galeri Nasional, Jakarta, tanggal 20 November sampai 4 Desember 2001 ini akan berkumpul sekitar 77 pematung senior dan yunior Indonesia dari berbagai daerah. Rasanya tak berlebihan kalau kita berharap, diadakannya pameran ini akan membuka jalan mulus bagi seni patung Indonesia.
v Pertumbuhan dan Perkembangan
Ditinjau dari pertumbuhan da perkembangan corak rupa seni patung modern, melalui proses kreatif seniman, pada awalnya terjadi pergeseran dari realis yang menyalin bentuk secara objektif menjadi penyederhanaan bentuk, bahkan dalam perjalanan gaya seni patung muncul abstrak dan seterusnya. Seorang seniman patung mulai mengungkapkan image yang tumbuh dalam masyarakat lingkungan seperti; cinta, keretakan, kematian, kelahiran, kemakmuran, kemiskinan dan mungkin beribu-ribu gejala lainnya dalam kehidupan dan masyarakat serta ribuan gejala gejala fisik lainnya seperti; bulat,bulatan yang teritis, persegi, bidang, ruang, melengkung, lonjong dan gejala fisik lainnya. Di samping itu, penuangan bentuk yang merujuk pada kaidah religi, teknologi, sosial atau politik, fantasi semata, dan yang lainnya.
Sejauh itu jangkauan imajinasi, semakin banyak ide dan kosep yang disodorkan tentang seni patung dalam waktu singkat abat ini yang ditandai pula oleh kreativitas yang tak kenal batas. Bentuk patung yang semula diwujudkan melalui proses di pahat (carving), butsir (modeling), dicetak (casting), kemudian dirakit (construction), sampai diberi motor agar bergerak dan berputar. Masih belum puas dengan itu, patung yang dapat bergerak itu masih dilengkapi lagi dengan suara dan penambahan cahaya yang terpancar dalam bentuk yang disebut seni patung modren itu.
Awal seni patung modern dengan muatan kreatif itu dimulai oleh Auguste Rodin (1836-1906). Ia memulai dengan “memugar” seni gereja abad pertengahan dengan tujuan untuk membawanya pada seni pertukangan, sehingga ia terseret oleh perasaan subjektif. Dengan demikian, ia tidak dapat dikatakan telah memeberikan dasar-dasar yang kuat bagi terwujudnya ‘seni baru’. Rodin memang seorang pematung besar, tapi Cezanne sebagai seorang pelukislah yang justru memberikan makna bagi perkembangan seni patung modern selanjutnya (Read,1964:9-10). Hal ini dapat dilihat dari pengaruh Sezanne kepada Picasso, sehingga Picasso tercatat sebagai seniman patung yang membuat loncatan berarti pada perkembangan seni patung modern terutama pada karya awalnya “kepala Wanita” yang kubistis itu (Sudarmaji, Kompas, 12 Agustus 1971). Sehingga patung dalam gaya kubistis dianggap revolusioner dalam melahirkan revolusi selanjutnya, yaitu revolusi Konstruktivis dalam seni patung modern (Read,1964:42).
Sedemikian pesatnya perkembangan daya kreativitas seniman dalam mewujudkan bahasa bentuk yang disebut seni patung modern itu, sehingga semakin sulit untuk dimengerti batasan-batasan yang melekat pada seni patung modern tersebut. Tidak seperti ketentuan dan batasan yang diharuskan dalam membuat patung Aju-aju dan Adu Zatua yang berfungsi sebagai media untuk menghoramati arwah nenek moyang suku Nias, atau suku Asmat membuat patung Mbis yang berbentuk tonggak untuk menghormati anggota keluarga yang meninggal karena perang untuk membela kaumnya, juga ketentuan lainnya seperti harus menonjolan alat kelamin laki-laki pada patung Tadulako di Kabupaten Poso Sulawesi Tengah. Dan masih banyak lagi ketentuan dan batasan-batasan lainya untuk pembuatan patung dalam ikatan tradisi dan pada zaman lampau yang jauh berbeda dengan pertumbuhan dan perkembangan dalam mewujudkan karya seni patung modern yang seakan tanpa batas dan aturan.
Di Indonesia, tidak hanya sekedar ada perbedaan yang prinsip antara pembuatan patung dalam ikatan tradisi dan pada zaman lampau itu dengan pertumbuhan dan perkembangan seni patung modern. Menurut (Jim Supangkat dalam Soedarso Sp. et al., 1992:45) yang menggunakan kata ‘baru’ untuk menyebut seni patung modern Indonesia, menjelaskan bahwa: Ada kesenjangan antara tradisi seni patung tradisional dan seni patung baru yang lahir sekitar tahun 1940. Seni patung baru indonesia-dengan pengecualian seni patung Bali-mengawali pertumbuhannya dengan berbagai perubahan dan penafsiran, tidak menyambung seni patung tradisional mana pun. Seni patung baru ini mengambil perkembangan seni patung modern dunia sebagai rujukan.
11_a archipenko_drapped woman_1911
Walaupun demikian, (Wiyoso Yudoseputro dalam Atmaja et al., 1991:182) menambahkan bahwa; “bagaimanapun pembedaan antara yang lama dengan yang modern, bagi perkembangna patung modern Indonesia, seperti juga di negara-negara berkembang lain, menjadi ciri khas yang berbeda dengan perkembangan di negara yang berkesinambungan seni patungnya berjalan terus, seperti Eropa dan Amerika”.
Pada perkembangan dan pertumbuhan seni patung modern Indonesia yang berciri khas dan mengambil rujukan seni patung modern dunia itu, ada tiga gejala awal menurut (Jim Supangkat dalam Soedarso Sp. et al., 1992:45) yaitu: “Gejala pertama, akibat percobaan sejumlah pelukis membuat patung sebagai usaha mencari media ekspresi lain. Gejala kedua, membuat patung untuk melayani kebutuhan mendirikan monumen-monumen. Gejala ketiga, akibat perkembangan jurusan seni patung di akademi-akademi seni rupa”.
Gejala pertama, selain seniman Indonesia mematung kembali setelah masa kosong yang sangat lama, seniman patung tersebut adalah para pelukis yang mengalihkan media lukisnya ke media lain dalam berekspresi. Gejala ini di antaranya terlihat pada Affandi yang pada masa pendudukan Jepang tahun 40-an mulai membuat patung-patung self-potrait atau patung potret diri dari tanah liat (Burhan dalam Sumartono et al., 2003:40). Walaupun masih ada gejala yang lebih awal, tepatnya tahun 1943, yaitu Hendrodjasmoro dengan patung “kartini”, tetapi patung tersebut dianggap sebagai prototype lahirnya seni patung modern di Indonesia, karena setelah patung “kartini” tidak ada lagi karya patung yang muncul samapai tiga tahun berikutnya (Kasman KS. dalam Soedarso Sp. et al.,1992:90).
Wujud gejala pertama seni patung modern Indonesia yang dibuat Affandi dengan bahan tanah liat dengan teknik butsir, beberapa kali dipamerkan di Jakarta bersamaan dengan karya lukisnya. Dan kemudian gambaran tentang ungkakapan bahasa bentuk pada gejala pertama tersebut, baik yang menyangkut bahan, teknik dan gaya serta tema maupun dalam pertimbangan estetisnya, dapat dilihat pada pameran patung bersma pertama kali pada tahun 1948 di Yogyakarta (Wiyoso Yudoseputro dalam Atmaja et al, 1991:183).
Pertumbuhan pada gejala kedua ditandai dengan kehadiran patung batu “Jendral Sudirman” tahun 1950 yang dipahat oleh Hendra Gunawan dan samapai saat ini masih dapat dilihat di depan gedung DPRD Yogyakarta. Patung dalam ujud monumen dengan tema-tema perjuangan tersebut, bermunculan pada beberapa kota di Indonesia yang diharapkan dapat menggugah rasa patriotik bangsa. Kehadiran patung dalam bentuk monumen tersebut, berbarengan dengan penguasaan keterampian yang tinggi pada teknik dan pengolahan bahan semen, dan penyempurnaan pencapaian teknik cor perunggu tahun 1960 oleh Edhi Sunarso, (Burhan dalam Sumartono et al., 2003:41).
Pada perkembangan gejala ketiga, ditandai dengan perkembangan pendidikan seni patung di akademi-akademi seni rupa anatara tahun 1960-1970. Khususnya di Akademi Seni Rupa Indonesia ASRI, (kini Fakultas Seni Rupa dan Desain , Institut Seni Idonesia Yogyakarta) dan Departemen Seni Rupa dan Desain Institut Tegnologi Bandung. Pada pertumbuhan ini pemahaman idiom seni patung menjadi lengkap. Dengan demikian bisa dikatakan inilah awal sesungguhnya seni patung baru Indonesia yang terkategorikan seni patung modern (Jim Supangkat dalam Soedarso Sp. et al., 1992:50).
Tercatat beberapa nama pematung yang memiliki andil dalam proses pengembang seni patung modern pada gejala ketiga ini yaitu: Edhi Sunarso, But Muchtar, Gregorius Sidharta dan Rita Widagdo. Dari pematung yang sekaligus pendidik ini muncul generasi seniman patung berikutnya seperti Edith Ratna, Sunaryo, Surya Permana, Untung Mardiyanto, Mon Mudjiman, Pamungkas Gardjito, dan Sumartono yang sebagian besar dari mereka menuangkan bahasa bentuknya dalam gaya abstrak yang tidak lepas dari proses kreativitasnya di akademi. Selain gaya abstrak, masih ada juga pengembangan bentuk-bentuk figur, atau menggabungkan dengan bentuk tradisi seperti pada karya Nyoman Nuarta, Dolorosa Sinaga, G. Sidharta, dan Suparto yang hingga kini masih banyak penerusnya (Burhan dalam Sumartono et al., 2003:41-44).

C.Seni Kaligrafi Kontemporer

Kaligrafi kontemporer adalah istilah atau sebutan untuk sebuah karya yang “memberontak” atau “menyimpang” dari rumus-rumus dasar kaligrafi, yang merupakan bentuk manifestasi gagasan dalam wujud visual. Secara estetika kaligrafi kontemporer mengacu kepada kaidah penciptaan seni rupa kontemporer secara umum dan secara etika bersumber kepada Al-Qur’an dan Al-Hadits, yang membawa muatan artistik-apresiatif yang berfungsi sebagai tontonan (media apresiasi), di sisi lain mengandung muatan etik-religius yang berfungsi sebagai tuntunan (media dakwah).
Sering diistilahkan adanya jenis kaligrafi “murni” dan “lukisan” kaligrafi. Pertama, dimaksudkan sebagai kaligrafi yang mengikuti pola-pola kaidah yang sudah ditentukan dengan ketat, yakni bentuk yang tetap berpegang pada rumus-rumus dasar kaligrafi (khath) yang baku. Penyimpangan, ataupun percampuradukan satu dengan lainnya dipandang sebagai kesalahan, karena dasarnya tidak sesuai dengan rumus-rumus yang sudah ditetapkan. Sedang yang kedua, adalah model kaligrafi yang digoreskan pada hasil karya lukis, atau coretan kaligrafi yang “dilukis-lukis” sedemikian rupa –biasanya dengan kombinasi warna beragam, bebas dan (umumnya) tanpa mau terikat dengan rumus-rumus baku yang sudah ditentukan. Model inilah yang digolongkan ke dalam aliran kaligrafi Kontemporer.
Segala aspek yang terkait dengan perkembangan seni kaligrafi, kiranya dapat dipahami dengan pemikiran yang lebih umum tentang kebudayaan Islam. Teori tentang kebudayaan Islam secara umum juga dapat disebut dengan teori evolusi. Secara hipotesis dapat dikatakan bahwa kebudayaan Islam berkembang dari bentuk-bentuk yang sangat sederhana menjadi semakin kompleks; dari sebuah aturan lama yang telah dibakukan menuju
pada usaha “pemberontakan” dan akhirnya tercipta sebuah aturan baru. Teori evolusi berlaku dalam bidang tata-aturan hidup masyarakat dalam berkesenian karena tata-aturan ini diturunkan sesuai dengan tingkat perkembangan dan keperluan masyarakat yang senantiasa berevolusi. Dalam banyak segi, membicarakan masalah kebudayaan berarti akan mempermasalahkan hal-hal yang berkaitan dengan kehidupan manusia baik sebagai manusia pribadi maupun manusia yang hidup berkelompok. Kita menyadari bahwa manusia sebagai makhluk Tuhan adalah merupakan kelompok makhluk yang memiliki kemampuan dalam hal berfikir, berkehendak dan berkemauan maupun cita-cita yang tiada batasnya. Ia yang selalu bercita-cita dengan dibarengi usaha untuk mendapatkan apa-apa yang menjadi kebutuhan hidupnya. Dapat disebut bahwa manusia itu adalah makhluk yang mempunyai aktifitas dan kreatifitas tinggi dalam usaha memenuhi segala keperluan dan kebutuhan hidupnya. Semua kemampuan ini adalah merupakan ungkapan yang terjelma dari budi dan daya manusia.
Dalam kajian keislaman, selalu saja kita terbentur pada sebuah jalan buntu ketika memasuki wilayah kajian seni Islam. Kebuntuan tersebut muncul dari ambivalensi sikap kaum muslim sendiri dalam menangani persoalan dunia seni. Di satu sisi, sebagian besar orang Islam, dapat dipastikan, akan mengatan bahwa Islam sama sekali tidak bertentangan, apalagi melarang seni. Dengan penuh semangat mereka akan menunjukkan berbagai “dalil” baik Aqliyah: bahwa Al-Qur’an sendiri mengandung nilai artistik, historis: bahwa hingga kini tilawah Al-Qur’an dan khath atau kaligrafi tersebar luas, maupun naqliyah: semacam Hadis yang mengatakan bahwa ‘Allah itu Indah dan menyukai keindahan’.
Dasar-dasar pemikiran di atas dipandang cukup untuk dijadikan acuan dalam studi ini, sehingga kajiannya dapat mendeskripsikan dan menganalisis perkembangan seni lukis kaligrafi di Yogyakarta dalam kurun waktu yang telah ditetapkan. Memang banyak faktor yang menyebabkan perubahan dalam perkembangan seni kaligrafi, baik dari intern maupun ekstern, namun segala permasalahannya perlu didekati secara hitoris. Dengan pendekatan sejarah, diharapkan karya tulis ini dapat menghasilkan sebuah penjelasan yang mampu mengungkapkan gejala-gejala yang relevan dengan waktu dan tempat di mana seni lukis kaligrafi berkembang. Kemudian secara historis dapat pula diungkap kausalitas, pertumbuhan, dan beberapa pandangan yang muncul di dalamnya.
Pengkajian dan penjelasan terhadap kompleksitas gejala sejarah itu, pada gilirannya menghendaki penggunaan konsep-konsep dalam pendekatan ilmu sosial. Dalam konteks studi ini, tentu saja konsep kepribadian, masyarakat dan kebudayaan seperti yang telah dikemukakan di atas, yang menjadi perhatian.
v Sejarah Perkembangan Kaligrafi
Peradaban Islam mulai muncul di permukaan ketika terjadi hubungan timbal balik antara peradaban orang-orang Arab dengan non-Arab. Pada mulanya, Islam tidak memerlukan suatu bentuk kesenian; tetapi bersama jalannya sang waktu, kaum muslimin menjadikan karya-karya seni sebagai media untuk mengekspresikan pandangan hidupnya. Mereka membangun bentuk-bentuk seni yang kaya sesuai dengan perspektif kesadaran nilai Islam, dan secara perlahan mengembangkan gaya mereka sendiri serta menambah sumbangan kebudayaan di lapangan kesenian. Salah satu bentuknya adalah seni kaligrafi.
Kaligrafi atau biasa dikenal dengan khath tumbuh dan berkembang dalam budaya Islam menjadi alternatif ekspresi menarik yang mengandung unsur penyatu yang kuat. Kaligrafi berkembang pesat dalam kebudayaan Islam adalah: Pertama, karena perkembangan ajaran agama Islam melalui kitab suci Al-Qur’an. Kedua, karena keunikan dan kelenturan huruf-huruf Arab. Khath sendiri sebagai satu bentuk kesenian yang memiliki aturan yang khas, telah tumbuh secara lepas maupun terpadukan dalam bagian-bagian unsur bangunan yang mempunyai makna keindahan tersendiri. Salah satu fakta yang mempesona dalam sejarah seni dan budaya Islam ialah keberhasilan bangsa Arab, Persia, Turki dan India dalam menciptakan bentuk-bentuk dan gaya tulisan kaligrafis ke berbagai jenis variasi, antara lain: Kufi, Riq’ah, Diwani, Tsuluts, Naskhi dan lain-lain.
Di Indonesia, kaligrafi hadir sejalan dengan masuknya agama Islam melalui jalur perdagangan pada abad ke-7 M, lalu menyebar ke pelosok nusantara sekitar abad ke-12 M. Pusat-pusat kekuasaan Islam seperti di Sumatera, Jawa, Madura, Sulawesi, menjadi kawah candradimuka bagi eksistensi kaligrafi dalam perjalanannya dari pesisir/pantai merambah ke pelosok-pelosok daerah.
Pada masa permulaan Islam di Indonesia, penampilan kaligrafi atau khath dapat dikatakan kurang menonjol. Hal ini disebabkan oleh penerapan kaligrafi (dekorasi) sangat terbatas. Karya-karya arsitektur pada masa permulaan Islam seperti masjid-masjid di Banten, Cirebon, Demak dan Kudus, tidak banyak memberikan peluang yang berarti bagi penerapan kaligrafi (khath). Di samping itu, dalam fungsi dekoratifnya, kaligrafi sering dipadukan dengan motif hias tradisional, dan kadang-kadang juga dipadukan dengan aksara Jawa dalam bentuk candra sangkala (sebagai petunjuk angka tahun berdirinya suatu bangunan), sehingga kaligrafi Islam tidak dapat berdiri sendiri sebagai cabang seni rupa. Pada masa itu, sebagian besar karya kaligrafi lebih mementingkan nilai-nilai fungsional dari pada nilai estetis. Dengan kata lain, nilai-nilai keindahan tulisan itu sendiri sebagai karya seni menjadi terabaikan.
Belakangan ini tampak gejala penggarapan kaligrafi, baik secara kaidah khathiyah maupun yang ‘lebih bebas’ ke dalam lukisan. Kaligrafi murni mengalami bentuk pengungkapan baru ke dalam komposisi huruf yang diramu dengan motif dekorasi. Seperti munculnya kembali penggunaan bahan kaca sebagai medium seni lukis, karya-karya seni kaligrafi dalam berbagai bentuk wayang dan tokoh cerita dalam agama Islam dengan gaya khas Cirebon. Namun manifestasi kaligrafi Islam masih tidak beranjak dari konsepsi masa awal Islam yaitu mengisi bidang gambar yang tersedia, hanya saja keterikatan itu tidak sekuat pada masa awal Islam.
Angin baru ditiupkan oleh A. Sadali, AD. Pirous (Bandung), Amri Yahya (Yogyakarta) dan Amang Rahman (Surabaya) yang dengan kemampuan tekniknya melahirkan karya-karya seni lukis kaligrafi yang berkarakteristik. Kaligrafi yang hadir dalam karya pelukis-pelukis tersebut menjadi ekspresi yang larut dalam mediumnya. Unsur-unsur garis, bentuk, warna, tekstur, dan unsur bentuk lainya, mampu mencuatkan nilai-nilai baru dalam seni lukis kaligrafi di Indonesia sebagai kaligrafi kontemporer.
Kehadiran seni lukis kaligrafi di Yogyakarta sebagai karya “pemberontakan” terhadap kaidah-kaidah khathiyah merupakan kebangkitan kembali pada seni kaigrafi, baik pada seniman maupun penikmatnya. Eksperimen-eksperimen yang dilakukan oleh para tokoh pembaharu dalam seni lukis kaligrafi untuk menemukan cara-cara baru dalam berekspresi semangat Islami melalui tulisan indah, adalah tanda-tanda yang memberi harapan besar bagi seni Islam yang sangat dihormati ini.
Studi ini memfokuskan pembahasannya mengenai permasalahan seni lukis kaligrafi dalam perkambangannya pada penghujung abad XX, terutama yang berlangsung di Yogyakarta antara tahun 1976 sampai tahun 2000. Pengambilan batas waktu tersebut karena pada tahun 1976 merupakan awal mula munculnya ide kreatif dari seorang seniman lukis batik Indonesia, Amri Yahya, untuk menuangkan seni kaligrafi ke dalam media lukisan batik.
Seperti diketahui, Yogyakarta merupakan satu di antara tiga kota yang mempelopori aliran baru dalam seni kaligrafi kontemporer Islam, yaitu seni lukis kaligrafi yang diwujudkan dalam berbagai tema, melalui pengolahan gaya-gaya lama maupun baru, dan dengan media lama maupun baru pula. Oleh karena itu banyak sekali permasalahan dalam seni lukis kaligrafi yang bisa diungkap, dari berbagai aspek dan berbagai sudut pandang, seperti: aliran dan ragam yang muncul di dalamnya, faktor-faktor yang mendasari munculnya “pemberontakan” terhadap kaidah-kaidah khathiyah dan perbedaan pandangan di kalangan senimam muslim secara umum yang terjun ke bidang seni lukis kaligrafi (tidak hanya pelukis Jogja) terhadap perkembangan seni lukis kaligrafi.

Hal ini menarik untuk dikaji lebih seksama, sehingga dapat terungkap permasalahan yang muncul di dalamnya secara lengkap.Dan menurut beberapa sumber di Indonesia, kaligrafi merupakan bentuk seni budaya Islam yang pertama kali ditemukan, bahkan ia menandai masuknya Islam di Indonesia. Ungkapan rasa ini bukan tanpa alasan karena berdasarkan hasil penelitian tentang data arkeologi kaligrafi Islam yang dilakukan oleh Prof. Dr. Hasan Muarif Ambary, kaligrafi gaya Kufi telah berkembang pada abad ke-11, datanya ditemukan pada batu nisan makam Fatimah binti Maimun di Gresik (wafat 495 H/1082 M) dan beberapa makam lainnya dari abad-abad ke-15. Bahkan diakui pula sejak kedatangannya ke Asia Tenggara dan Nusantara, disamping dipakai untuk penulisan batu nisan pada makam-makam, huruf Arab tersebut (baca: kaligrafi) memang juga banyak dipakai untuk tulisan-tulisan materi pelajaran, catatan pribadi, undang-undang, naskah perjanjian resmi dalam bahasa setempat, dalam mata uang logam, stempel, kepala surat, dan sebagainya. Huruf Arab yang dipakai dalam bahasa setempat tersebut diistilahkan dengan huruf Arab Melayu, Arab Jawa atau Arab Pegon.
Pada abad XVIII-XX, kaligrafi beralih menjadi kegiatan kreasi seniman Indonesia yang diwujudkan dalam aneka media seperti kayu, kertas, logam, kaca, dan media lain. Termasuk juga untuk penulisan mushaf-mushaf al-quran tua dengan bahan kertas deluang dan kertas murni yang diimpor. Kebiasaan menulis al-Qur’an telah banyak dirintis oleh banyak ulama besar di pesantren-pesantren semenjak akhir abad XVI, meskipun tidak semua ulama atau santri yang piawai menulis kalgrafi dengan indah dan benar. Amat sulit mencari seorang khattat yang ditokohkan di penghujung abad XIX atau awal abad XX, karena tidak ada guru kaligrafi yang mumpuni dan tersedianya buku-buku pelajaran yang memuat kaidah penulisan kaligrafi. Buku pelajaran tentang kaligrafi pertama kali baru keluar sekitar tahun 1961 karangan Muhammad Abdur Razaq Muhili berjudul ‘Tulisan Indah’ serta karangan Drs. Abdul Karim Husein berjudul ‘Khat, Seni Kaligrafi: Tuntunan Menulis Halus Huruf Arab’ tahun 1971.
Pelopor angkatan pesantren baru menunjukkan sosoknya lebih nyata dalam kitab-kiab atau buku-buku agama hasil goresan tangan mereka yang banyak di tanah air. Para tokoh tersebut antara lain; K.H. Abdur Razaq Muhili, H. Darami Yunus, H. Salim Bakary, H.M. Salim Fachry dan K.H. Rofi’I Karim. Angkatan yang menyusul kemudian sampai angkatan generasi paling muda dapat disebutkan antara lain Muhammad Sadzali (murid Abdur Razaq), K. Mahfudz dari Ponorogo, Faih Rahmatullah, Rahmat Ali, Faiz Abdur Razaq dan Muhammad Wasi’ Abdur Razaq, H. Yahya dan Rahmat Arifin dari Malang, D. Sirojuddin dari Kuningan, M. Nur Aufa Shiddiq dari Kudus, Misbahul Munir dari Surabaya, Chumaidi Ilyas dari Bantul dan lainnya. D. Sirajuddin AR selanjutnya aktif menulis buku-buku kaligrafi danmengalihkan kreasinya pada lukisan kaligrafi.
Dalam perkembangan selanjutnya, kaligrafi tidak hanya dikembangkan sebatas tulisan indah yang berkaidah, tetapi juga mulai dikembangkan dalam konteks kesenirupaan atau visual art. Dalam konteks ini kaligrafi menjadi jalan namun bukan pelarian bagi para seniman lukis yang ragu untuk menggambar makhluk hidup. Dalam aspek kesenirupaan, kaligrafi memiliki keunggulan pada faktor fisioplastisnya, pola geometrisnya, serta lengkungan ritmisnya yang luwes sehingga mudah divariasikan dan menginspirasi secara terus-menerus.
Kehadiran kaligrafi yang bernuansa lukis mulai muncul pertama kali sekitar tahun 1979 dalam ruang lingkup nasional pada pameran Lukisan Kaligrafi Nasional pertama bersamaan dengan diselenggarakannya MTQ Nasional XI di Semarang, menyusul pameran pada Muktamar pertama Media Massa Islam se-Dunia than 1980 di Balai Sidang Jakarta dan Pameran pada MTQ Nasional XII di Banda Aceh tahun 1981, MTQ Nasional di Yogyakarta tahun 1991, Pameran Kaligrafi Islam di Balai Budaya Jakarta dalam rangka menyambut Tahun Baru Hijriyah 1405 (1984) dan pameran lainnya.
            Para pelukis yang mempelpori kaligrafi lukis adalah Prof. Ahmad Sadali (Bandung asal Garut), Prof. AD. Pirous (Bandung, asal Aceh), Drs. H. Amri Yahya (Yogyakarta, asal Palembang), dan H. Amang Rahman (Surabaya), dilanjutkan oleh angkatan muda seperti Saiful Adnan, Hatta Hambali, Hendra Buana dan lain-lain. Mereka hadir dengan membawa pembaharuan bentuk-bentuk huruf dengan dasar-dasar anatomi yang menjauhkannya dari kaedah-kaedah aslinya, atau menawarkan pola baru dalam tata cara mendesain huruf-huruf yang berlainan dari pola yang telah dibakukan. Kehadiran seni lukis kaligrafi tidak urung mendapat berbagai tanggapan dan reaksi, bahkan reaksi itu seringkali keras dan menjurus pada pernyataan perang. Namun apapun hasil dari reaksi tersebut, kehadiran seni lukis kaligrafi dianggap para khattat sendiri membawa banyak hikmah, antara lain menimbulkan kesadaran akan kelemahan para khattat selama ini, kurang wawasan teknik, kurang mengenal ragam-ragam media dan terlalu lama terisolasi dari penampilan di muka khalayak. Kekurangan mencolok para khattat, setelah melihat para pelukis mengolah karya mereka adalah kelemahan tentang melihat bahasa rupa yang ternyata lebih atau hanya dimiliki para pelukis.
Perkembangan lain dari kaligrafi di Indonesia adalah dimasukkan seni ini menjadi salah satu cabang yang dilombakan dalam even MTQ. Pada awalnya dipicu oleh sayembara kaligrafi pada MTQ Nasional XII 1981 di Banda Aceh dan MTQ Nasional XIII di Padang 1983. Sayembara tersebut pada akhirnya dipandang kurang memuaskan karena sistemnya adalah mengirimkan hasil karya khat langsung kepada panitia MTQ, sedangkan penulisannya di tempat masing-masing peserta. MTQ Nasional XIV di Pontianak meniadakan sayembara dan MTQ tahun selanjutnya kaligrafi dilombakan di tempat MTQ.
http://3.bp.blogspot.com/_pvpuhYmzM_c/TOpbdmwR9kI/AAAAAAAAABM/ZF0bNdqv4Fg/s320/33-lengserkeprabon.jpg
D.Seni Grafis Kontemporer

http://1.bp.blogspot.com/_pvpuhYmzM_c/TOpbizYoMhI/AAAAAAAAABQ/1-cEXDzFk9E/s320/Hokusai-fuji7.png           Seni grafis adalah cabang seni rupa yang proses pembuatan karyanya menggunakan teknik cetak, biasanya di atas kertas. Kecuali pada teknik Monotype, prosesnya mampu menciptakan salinan karya yang sama dalam jumlah banyak, ini yang disebut dengan proses cetak. Tiap salinan karya dikenal sebagai 'impression'. Lukisan atau drawing, di sisi lain, menciptakan karya seni orisinil yang unik. Cetakan diciptakan dari permukaan sebuah bahan , secara teknis disebut dengan matrixa. Matrix yang umum digunakan adalah: plat logam, biasanya tembaga atau seng untuk engraving atau etsa; batu digunakan untuk litografi; papan kayu untuk woodcut/cukil kayu. Masih banyak lagi bahan lain yang digunakan dalam karya seni ini. Tiap-tiap hasil cetakan biasanya dianggap sebagai karya seni orisinil, bukan sebuah salinan. Karya-karya yang dicetak dari sebuah plat menciptakan sebuah edisi, di masa seni rupa modern masing-masing karya ditandatangani dan diberi nomor untuk menandai bahwa karya tersebut adalah edisi terbatas
           Seni grafis kontemporer didefinisikan secara konvensional sebagai karya dua dimensional yang memanfaatkan proses cetak seperti cetak tinggi (relief print), cetak dalam (intaglio), cetak datar (planografi), dan cetak saring (serigrafi, screen printing) yang menjadi bagian dalam konstruksi wilayah seni murni (Wulandari, 2008:1). Namun sejauh perkembangan teknologi cetak, konsepsi konvensional ini perlu dipertanyakan ulang kembali apakah nilai-nilai konvensi yang telah disepakati tersebut haruslah menjadi stagnan dan tak berkembang, sementara perkembangan zaman dengan segala dimensinya terus bergerak ke depan. Jejak perkembangan seni grafis modern Indonesia dapat diketahui sejak kelahiran Republik Indonesia. dengan karya-karya yang secara estetik bermutu, dan secara politik lantang menggemakan suara. Heroisme, patriotisme, pergulatan artistik, dan kecerdikan mengakali situasi yang menekan, menemukan mediumnya pada pahatan lino. Dari sanalah, satu sisi dari Indonesia menjelmakan diri dalam pergaulan antarbangsa(Supriyanto,2000:4).

           Sejarah menyebutkan bahwa seni grafis lahir dari kebutuhan-kebutuhan untuk mempropagandakan gerakan politik kemerdekaan Indonesia khususnya pada dasawarsa 1940-an sampai1950-an. Dalam hal ini perlu mengingateksplorasi seniyangdilakukanAffandi,AbdulSalam,Suromo,BaharuddinMarasutandanMochtarApin.(Siregar,2005 :5)
http://1.bp.blogspot.com/_pvpuhYmzM_c/TOpbl2mkT5I/AAAAAAAAABU/S_EqRwR3z9Q/s320/ill-grafis-jepang-ind3.gif
           Para perintis dalam seni grafis adalah seorang pelukis atau illustrator,dan ternyata  peran               rangkap inilah yang mewarnai perjalanan seni grafis Indonesia.Namun yang patut dicatat pada perkembangan awal kemunculan seni grafis adalah penjelajahan medium dalam merespon zamannya. Penjelajahan ke dalam medium tersebut dapat menyingkapkan kemungkinan-kemungkinan ekspresi baru. Penjelajahan seperti itu adalah upaya berharga, yang pada akhirnya tidak cuma memperkaya dunia seni tetapi juga masyarakat luas pada umumnya. Catatan ini yang kiranya perlu dicermati dalam perkembangan seni grafis Indonesia saat ini dalam menghadapi berbagai kemungkinan medium yang semakin beragam di zamandengankemajuanteknologi.

           Pada tahap selanjutnya mencatat bahwa peran-peran perguruan tinggi seperti FSRD -ITB, FSR-ISI Yogyakarta, FSRD-IKJ dan lain-lain, menjadi penyelenggara sekaligus fasilitator program studi seni grafis telah berhasil melahirkan sejumlah lulusan grafis yang sebagian masih bertahan dan eksis dalam percaturan dunia seni rupa lokal maupun internasional. Di antaranya adalah para dosen seni grafis dan pengajar seni rupa, mereka antara lain Eka Suprihadi, Sun Ardi, Edi Sunaryo, dan lain-lain di Yogyakarta. Sedangkan nama seperti Mochtar Apin, A.D. Pirous, T. Sutanto,KaboelSuadi,SetiawanSabana, dan lain-lain di Bandung.(Wulandari,2008 :100)

           Catatan mengenai pentingnya peran pendidikan tinggi dalam perkembangan seni rupa modern Indonesia dan dampak kesadaran kritisisme perupa juga disebutkan oleh Yuliman (2001 :59) secarakhususdemikian:Pendidikan tinggi mempunyai dampak penting terhadap kesadaran di

kalangan perupa. Kita menyaksikan semakin banyak dan mendalam masukan informasi tentang seni rupa internasional, terutama Barat. Bersamaan dengan itu, para perupa terdidik juga peka terhadap isu dan diskusi di kalangan intelektual tentang masalah dunia dan negeri berkembang, misalnya masalah lingkungan – termasuk lingkungan sosial dan budaya. Pendidikan seni rupa itu juga mendorong kesadaran yang lebih tajam tentang kerja seni – tentang bahan, proses, unsur-unsur bentuk dan pengubahannya dan lain-lain – dan dari situ mendorong sikap menjelajah atau sikapeksperimental,dansikapkritis.

           Hal inilah yang memicu berbagai kecenderungan baru dalam dunia seni rupa yang lekat dengan persoalan kreativitas serta selalu ingin menghadirkan sesuatu yang baru. Para perupa atau seniman selalu ingin menciptakan karya-karya baru dengan sikap menjelajah, eksperimental dan kritis dipengaruhi berbagai pemikiran maupun perkembangan teknologi baru, tidak terkecuali denganpegrafis.


E.Seni Kriya Kontemporer

Seni Kriya Kontemporer adalah semua hasil karya manusia yang memerlukan keahlian khusus dan lebih banyak mengembangkan bahan bahan dan ide ide kreatif  yang berkaitan erat  dengan kebutuhan pakai manusia maupun hanya sebagai pajangan. Seni kriya dihasilkan melalui keahlian manusia dalam mengolah bahan mentah. Seni kriya Kontemporer dapat dikelompokan berdasar tujuan penciptaan atau penggunaannya menjadi kriya mempunyai fungsi : praktis, estetis, dan simbolis (religius). Dalam dunia modern pengetahuan mempelajari dan menguasai ketrampilan disokong oleh pengetahuan bahan dan material yang bisa saja diajarkan secara teoritis. Jika pengetahuan itu ditambahkan dengan pengetahuan sejarah, teori seni rupa dan sedikit ilmu manajemen dapatmasuk ke kurikulum sekolah.
Kata ‘kriya’ pada zaman dahulu kemungkinan diadop dari bahasa Sanskerta ke dalam bahasa Jawa yang berarti kerja. Kemudian muncul kata ‘seni’ yang disepadankan dengan kata ‘art’ bahasa Inggris yang berarti hasil karya manusia yang mengandung keindahan. Pada saat ini seni kriya golongkan sebagai bagian dari seni rupa, yaitu karya seni yang dinikmati dengan indera penglihatan. Namun seni kriya membutuhkan kemampuan kecakapan teknik dan ketelatenan yang tinggi, seperti seni kriya tenun, batik, anyam, gerabah, perhiasan hingga keris.
Seni kriya sudah sangat tua umurnya dan merupakan cikal bakal seni rupa Indonesia pada umumnya. Yang kemudian membedakan seni kriya dari seni murni atau seni rupa lainnya adalah fungsinya. Sementara seni murni adalah ekspresif dan komunikatif, seni kriya lebih berorientasi padakegunaan dalam kehidupan manusia sehari-hari dibarengi dengan teknik pembuatan yang tinggi. Lahirnya cobek adalah karena manusia memerlukan ajang atau tempat untuk makan, begiupun contoh-contoh seni kriya yang lain seperti belanga, kursi, keranjang sampai dengan kain batik, bahkan juga keris. Semua terwujud dikarenakan desakan kebutuhan. Saat kini seni kriya adalah merupakan bagian seni rupa yang mengutamakan kegunaan,sarat dengan kekriyaan (craftsmanhip) yang tinggi dan bentuknya indah. Hal terakhir tersebut terjadi karena setelah kebutuhan pokok manusia terpenuhi maka akan berpaling terhadap kebutuhan yang kurang pokok.
Seni Kriya merupakan hasil pekerjaan dengan berbagai ragam tekniknya merupakan cakupan dalam kebudayaan. Kebudayaan sebagai suatu sistem mencakup tiga wujud: wujud gagasan, wujud tingkah laku berpola dan hasil tingkah laku. Sejak zaman prasejarah manusia telah berkarya menghasilkan artefak (benda buatan manusia) untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, adapun fungsinya :
a.         Untuk keperluan yang bersifat teknis, seperti pisau, alat
b.         pertanian dan sebagainya .
c.         Sebagai pedanda status sosial,contoh : perhiasan.
d.         Untuk keperluan religius atau ritual.
v Sejarah Kriya
            Sudah sejak zaman prasejarah kita mengenal berbagai peninggalan berupa artefak, ada yang berupa peralatan, perhiasan dan sebagainya.Hasil karya tersebut dihasilkan karena ketrampilan seseorang dalam membuat dan mengubah bahan atau benda keperluan sehari-hari menjadi karya kriya, memang diakui bahwa keberadaan kriya sudah sejak lama dibedakan dengan karya seni. Seperti yang diuraikan sebelumnya, peristilahan tentang seni dan kriya dipengaruhi oleh dunia Barat.
            Kata ‘seni’ (art) berasal dari kata kerja – bahasa Latin ar yang berarti merangkai menjadi satu, menggabungkan atau menyusun. Seseorang yang membuat suatu benda disebut pengrajin. Ada suatu kecenderungan pemikiran, bahwa seni diyakini sebagai ekspresi individual, sedangkan kriya dipercaya sebagai sumber dari sebuah karya yang berguna bagi kehidupan. Seni bila diberi ilham oleh pandangan personal (individual), dan kriya adalah teknik yang mewujudkan karya seni itu, maka sesungguhnya antara kriya dan seni menjadi tidak terpisahkan.
            Sekurang-kurangnya adalah saling melengkapi. Apabila kita mencermati bangunan-bangunan atau rumah modern, banyak kita temui berbagai elemen seni dan kriya saling melengkapi. Almari, meubel, penyekat ruang (divider) dan lain sebagainya saling mengisi, sulit bagi kita membedakan apakah itu karya seni atau kriya.Kesemuanya memberi kesan keindahan bagi yang menyaksikannya.
            Pergerakan seni dan kriya berkembang dan berkembang selama masa pertengahan abad ke 19, itu melibatkan gabungan secara meluas berbagai seniman, penulis, kriyawan, wanita. Begitu luasnya berbagai komponen masyarakat yang terlibat, sulit untuk menetapkan batasan ‘seni’ dan ‘kriya’ secara jelas dan akurat. Sebagian memandang bahwa beberapa Pendahulu adalah sangat kolot (consevative, tampak memprihatinkan kembali ke masa lalu di abad Pertengahan. Sementara yang lainnya adalah sosialis dan rajin mengadakan reformasi. John Ruskin (1819-1900) memperkenalkan estetika seni dan kriya dengan aliran Protestan, sedangkan yang lain, seperti arsitek Augustus Welby Pugin (1812-1852) melihat adanya pertalian antara kebangkitan abad pertengahan dengan pengaruh Katolik. Lebih jauh lagi, pengrajin dan kaun perempuan yang terlibat dalam pergerakan sangat aktif di bidang lintas keterampilan(skill): seperti arsitek, tenaga percetakan, penjilid buku, pembuat keramik, pembuat perhiasan, pelukis, pematung, pembuat mebel. Beberapa anggota pergerakan, seperti desainer William Morris (1834-1896) dan C.R Ashbee(1863-1942), menghargai karya kerajinan tangan (handycraft) dan cenderung menolak kesempatan baik untuk memproduksecara masal untuk keperluan pasar. Di lain pihak seorang arsitek Frank Lloyd Wright (1867-1959), secara positif sangat menyukai keuntungan-keuntungan sosial dan hal-hal kreatif mesin produksi.
            Pada tahun 1870 an, pergerakan perkembangan ‘seni’ dan ‘kriya’ semakin beraneka ragam, ketika kebangkitan minat terhadap seni dan kriya di Inggris dieksport dan tertanam hingga ke dalam karya-karya asli seni tradisionil di negara lain. Di Amerika Serikat, kebangkitan karya  tradisional daya tarik gaungnya bagi warga negaranya adalah dengan adanya daya tarik politis yang kuat, sifat individualis, dan juga terhadap barang buatan tangan atau tenunan buatan sendiri. Thomas Carlyle (1795-1881) atu Ruskin, menulis tentang sisi menakutkan dengan adanya era industrialsasi dan menggambarkan juga tentang keadaan kehidupan penduduk abad pertengahan di Inggris. Komunitas Shaker membuat furnitur dan bangunan sederhana, yang gaungnya dapat mempengaruhi banyak lingkungan seniman idealis dan kreatif dalam masa pergerakan seni dan kriya. Friedrich Engels (1820-1895) memisahkan diri dari agama keyakinan kaum Shaker tetapi memuji kondisi masyarakat bawah di lingkungan terdekatnya, di mana karya mereka dibuat dan terjual.
v Sejarah Kriya di Indonesia
            Kebangkitan seni dan kriya di paruh pertengahan abad ke 19, mewujudkan suatu kekayaan tradisi dan keragaman politik, kepercayaan/ agama dan gagasan estetik yang didapati berbagai ragam bentuk medianya. Saat ini berkembang adanya dasar-dasar dan keyakinan ketentuan umum terhadap perkembangan pergerakan pengetahuan Seni dan Kriya secara umum.
            Kriya kayu Indonesia berasal dari berbagai daerah etnik, kriya masa lampau merupakan bagian kekayaan etnik tradisi Nusantara. Keragaman terlihat melalui hasil-hasil yang tersebar di berbagai daerah. Karakter dan ciri khas daerah masing-masing tercermin jelas. Berbagai media yang digunakan menghasilkan berbagai jenis hasil kriya, media yang digunakan antara lain kayu, logam, tanah liat, kulit dan lain-lainnya. Hasil karya kriya terwujud dalam berbagai bentuk dan gaya, guna memenuhi berbagai kepentingan dan fungsi-fungsi dalam kehidupan. Mulai dari Sabang hingga Merauke terhampar berbagai ragam karya kriya Indonesia yang terpadu dalam konsep Bhinneka Tunggal Ika (Unity in variety serta unity and diversity). Konsep yang mencerminkan tekat bangsa untuk menegakkan kesatuan dan persatuan dalam keragaman etnik, suku,budaya dan religi. Adapun kriya di Indonesia diikat oleh nilai-nilai konsep masing-masing daerah tidak pernah pudar. Kehadirannya membangkitkan pesona, daya pikat dan keunggulan komparatif, bila dibandingkan dengan karya sejenis dari daerah lain atau Negara lain.
            Peta kriya Indonesia sendiri dari bidang seni batik terdapat gaya Yogyakarta, Solo, Banyumasan, Pekalongan, Lasem, Madura dll. Seni Tenun Troso, Pidan, Sumba, Makasar, Maumene, Ende Maluku dan Nusa Tenggara Timur. Kriya kayu untuk seni ukir kayu terdapat gaya Asmat, Timor, Nias, Kalimantan, Toraja, Simalungun, Batak,Minangkabau, Lampung, Bali, Madura, Jepara, Klaten, Surakarta,Yogyakarta, Cirebon dan lain-lainnya.
            Terdapat pada bangunan Percandian, bangunan rumah adat, istana raja, rumah tinggal bangsawan dan penduduk, perabot mebel dan berbagai unsur interior utilitas umum lainnya. Dibidang aksesoris, terdapat perangkat busana tari, perangkat upacara keagamaan, perangkat musik tradisi, mainan anak-anak, benda-benda cinderamata dan masih banyak lagi yang lain.
            Pada masa pra sejarah banyak produk kriya dihasilkan, akan tetapi hanya bisa diketahui hasil produk akhir dan dapat diklasifikasikan berdasarkan bahan yang digunakan, yaitu: batu, tanah, logam. Penggunaan masingmasing jenis bahan tersebut tidak terjadi dalam satu masa sekaligus, akan tetapi dalam masa sesuai tingkat pengetahuan teknologi mereka.

2.5 Tokoh-tokoh Senirupa Kontemporer

A.Andy Warhol Phttp://2.bp.blogspot.com/-1L9ZpNbOfxM/Tw_K8zS5xcI/AAAAAAAAAQI/XW9JaEVcLDI/s1600/andy_warhol.jpgortraid

Secara Personal, banyak tokoh dalam Seni Lukis Kontemporer, namun dalam perkembangannya saat ini, Andy Warhol merupakan salah satu tokoh yang menerapkan Seni Lukis Kontemporer pada berbagai hasil karya lukisannya.
Andy Warhol lahir 6 Agustus 1928 dan meninggal pada 22 Februari 1987 id usia 58 tahun. Andy Warhol merupakan penggerak dalam Seni Lukis Kontemporer, selain itu dia juga sebagai seniman, dan sutradara avant-grande. Warhol juga bekerja sebagai penerbit, produser rekaman dan aktor. Dengan latar belakang dan pengalamannya dalam seni komersil, Warhol menjadi salah satu pencetus gerakan Pop Art di Amerika Serikat pada tahun 1950an.
Sebagai anak kelahiran Pittsburgh, Andy Warhol pindah ke New York pada usia 21 tahun untuk menjadi seorang seniman komersial. Pekerjaan ini memberinya pengalaman dalam pencetakan silkscreen, yang pada akhirnya menjadi media pilihannya. Warhol membuat lukisan mulai dari objek yang familiar seperti sup kaleng dan brillo pads. Setelah periode yang singkat dengan lukisan tangannya, Warhol mulai menggunakan teknik mekanik untuk memproduksi karyanya secara massa. Ia tertarik dengan budaya populer, yang ia buktikan dengan mulai melukis selebriti dan kliping koran. Warhol juga membuat film dan bekerja sama dengan band rock, The Velvet Underground.
Di luar dunia seni, Warhol dikenal dengan ucapannya “Di masa depan semua orang akan menjadi terkenal selama 15 menit”. Dia berkata kepada beberapa reporter, “Kalimat terbaru saya adalah, ‘Dalam lima belas menit, semua orang akan menjadi terkenal’”. Karya-karyanya yang paling dikenal adalah lukisan-lukisan kemasan produk konsumen dan benda sehari-hari yang sangat sederhana. Di antaranya gambar sebuah pisang pada cover album musik rock THE VELVET UNDERGROUND & NICO (1967), dan juga untuk potret-potret ikonik selebritis abad 20, seperti Marilyn Monroe, Elvis Presley, Jacqueline Kennedy Onassis, Judy Garland, dan Elizabeth Taylor. Sementara sebagai aktor ia telah membintangi puluhan film sejak masa hidupnya. Di antara film suksesnya adalah BLOW JOB (1963), EAT (1963), BATMAN DRACULA (1964), dan BLOOD FOR DRACULA (1974).

B.Sindudarsono Sudjojono
Dia pionir yang mengembangkan seni lukis modern khas Indonesia. Pantas saja komunitas seniman, menjuluki pria bernama lengkap Sindudarsono Sudjojono yang akrab dipanggil Pak Djon iini dijuluki Bapak Seni Lukis Indonesia Baru. Dia salah seorang pendiri Persatuan Ahli Gambar Indonesia (Persagi) di Jakarta tahun 1937 yang merupakan awal sejarah seni rupa modern di Indonesia.http://3.bp.blogspot.com/-3My9FKGPOw0/Tw_Lws-GzaI/AAAAAAAAAQQ/dWjIhEjJiLY/s320/s-sudjojono.jpg
Pelukis besar kelahiran Kisaran, Sumatra Utara, 14 Desember 1913, ini sangat menguasai teknik melukis dengan hasil lukisan yang berbobot. Dia guru bagi beberapa pelukis Indonesia. Selain itu, dia mempunyai pengetahuan luas tentang seni rupa. Dia kritikus seni rupa pertama di Indonesia.
Ia seorang nasionalis yang menunjukkan pribadinya melalui warna-warna dan pilihan subjek. Sebagai kritikus seni rupa, dia sering mengecam Basoeki Abdullah sebagai tidak nasionalistis, karena melukis perempuan cantik dan pemandangan alam. Sehingga Pak Djon dan Basuki dianggap sebagai musuh bebuyutan, bagai air dan api, sejak 1935.
Tapi beberapa bulan sebelum Pak Djon meninggal di Jakarta, 25 Maret 1985, pengusaha Ciputra mempertemukan Pak Djon dan Basuki bersama Affandi dalam pameran bersama di Pasar Seni Ancol, Jakarta. Sehingga Menteri P&K Fuad Hassan, ketika itu, menyebut pameran bersama ketiga raksasa seni lukis itu merupakan peristiwa sejarah yang penting.
Pak Djon lahir dari keluarga transmigran asal Pulau Jawa, buruh perkebunan di Kisaran, Sumatera Utara. Namun sejak usia empat tahun, ia menjadi anak asuh. Yudhokusumo, seorang guru HIS, tempat Djon kecil sekolah, melihat kecerdasan dan bakatnya dan mengangkatnya sebagai anak. Yudhokusumo, kemudianmembawanya ke Batavia tahun 1925.
Djon menamatkan HIS di Jakarta. Kemudian SMP di Bandung dan SMA Taman Siswa di Yogyakarta. Dia pun sempat kursus montir sebelum belajar melukis pada RM Pirngadie selama beberapa bulan dan pelukis Jepang Chioji Yazaki di Jakarta.
Bahkan sebenarnya pada awalnya di lebih mempersiapkan diri menjadi guru daripada pelukis. Dia sempat mengajar di Taman Siswa. Setelah lulus Taman Guru di Perguruan Taman Siswa Yogyakarta, ia ditugaskan Ki Hajar Dewantara untuk membuka sekolah baru di Rogojampi, Madiun tahun 1931.
Namun, Sudjojono yang berbakat melukis dan banyak membaca tentang seni lukis modern Eropa, itu akhirnya lebih memilih jalan hidup sebagai pelukis. Pada tahun 1937, dia pun ikut pameran bersama pelukis Eropa di Kunstkring Jakarya, Jakarta. Keikutsertaannya pada pameran itu, sebagai awal yang memopulerkan namanya sebagai pelukis.
Bersama sejumlah pelukis, ia mendirikan Persagi (Persatuan Ahli-ahli Gambar Indonesia), 1937. Sebuah serikat yang kemudian dianggap sebagai awal seni rupa modern Indonesia. Dia sempat menjadi sekretaris dan juru bicara Persagi.
Sudjojono, selain piawai melukis, juga banyak menulis dan berceramah tentang pengembangan seni lukis modern. Dia menganjurkan dan menyebarkan gagasan, pandangan dan sikap tentang lukisan, pelukis dan peranan seni dalam masyarakat dalam banyak tulisannya. Maka, komunitas pelukis pun memberinya predikat: Bapak Seni Lukis Indonesia Baru.
Lukisannya punya ciri khas kasar, goresan dan sapuan bagai dituang begitu saja ke kanvas. Objek lukisannya lebih menonjol pada pemandangan alam, sosok manusia, serta suasana. Pemilihan objek itu lebih didasari hubungan batin, cinta, dan simpati sehingga tampak bersahaja. Lukisannya yang monumental antara lain berjudul: Di Depan Kelambu Terbuka, Cap Go Meh, Pengungsi dan Seko.
Dalam komunitas seni-budaya, kemudian Djon masuk Lekra, lalu masuk PKI. Dia sempat terpilih mewakili partai itu di parlemen. Namun pada 1957, ia membelot. Salah satu alasannya, bahwa buat dia eksistensi Tuhan itu positif, sedangkan PKI belum bisa memberikan jawaban positif atas hal itu. Di samping ada alasan lain yang tidak diungkapkannya yang juga diduga menjadi penyebab Djon menceraikan istri pertamanya, Mia Bustam. Lalu dia menikah lagi dengan penyanyi seriosa, Rose Pandanwangi. Nama isterinya ini lalu diabadikannya dalam nama Sanggar Pandanwangi. Dari pernikahannya dia dianugerahi 14 anak.
Di tengah kesibukannya, dia rajin berolah raga. Bahkan pada masa mudanya, Djon tergabung dalam kesebelasan Indonesia Muda, sebagai kiri luar, bersama Maladi (bekas menteri penerangan dan olah raga) sebagai kiper dan Pelukis Rusli kanan luar.
Itulah Djon yang sejak 1958 hidup sepenuhnya dari lukisan. Dia juga tidak sungkan menerima pesanan, sebagai suatu cara profesional dan halal untuk mendapat uang. Pesanan itu, juga sekaligus merupakan kesempatan latihan membuat bentuk, warna dan komposisi.
Ada beberapa karya pesanan yang dibanggakannya. Di antaranya, pesanan pesanan Gubernur DKI, yang melukiskan adegan pertempuran Sultan Agung melawan Jan Pieterszoon Coen, 1973. Lukisan ini berukuran 300310 meter, ini dipajang di Museum DKI Fatahillah.
Secara profesional, penerima Anugerah Seni tahun 1970, ini sangat menikmati kepopulerannya sebagai seorang pelukis ternama. Karya-karyanya diminati banyak orang dengan harga yang sangat tinggi di biro-biro lelang luar negeri. Bahkan setelah dia meninggal pada tanggal 25 Maret 1985 di Jakarta, karya-karyanya masih dipamerkan di beberapa tempat, antara lain di: Festival of Indonesia (USA, 1990-1992); Gate Foundation (Amsterdam, Holland, 1993); Singapore Art Museum (1994); Center for Strategic and International Studies (Jakarta, Indonesia, 1996); ASEAN Masterworks (Selangor, Kuala Lumpur, Malaysia, 1997-1998).
C.Yusach NH
Yusach NH seorang pematung yang berdomisili di Mojokerto. Lahir di Kediri, 05 Maret 1954. Pelukis berdarah Jawa ini, alumnus Seni Rupa Fakultas Sastra dan Seni IKIP Negeri Surabaya 1981. Berkecimpung dalam kesenian diawali pengajaran seni di lembaga sekolah di Mojokerto dengan profesi sebagai guru pendidikan Seni Rupa.
Sebagai alumni Seni Rupa Fakultas Sastra dan Seni IKIP Negeri Surabaya, selama menjadi pengajar juga menekuni karya lukis dan karya patung. Tahun 2005 dia pensiun sebagai pengajar di SMU Negeri 1 Puri, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur.
Profesi yang dia tekuni hingga saat ini sebagai pekerja seni. Karya-karyanya banyak terorbitkan pada karya-karya Patung Monument dan pernah menghasilkan Karya: Patung RADEN WIJAYA di Candi Garden, kolam hias HYAT REGENSI Surabaya, Monument “GERBANG LANGIT” Patung DEWI KWAN IM di Sanggar Agung KENPARK, Kenjeran Surabaya, Gapura Klasik tradisionial di Gapura pintu gerbang KYA_KYA Kembang jepun Surabaya, Lanscaping Sangkar Harimau lepas di Kebun Binatang Surabaya.
Juga Monument Sejarah Ceritera Rakyat Kutai Kartanegara, ”TWIN DRAGON PARK” di Pulau Kumala Tenggarong Kutai Kartanegara Kalimantan Timur, Patung GAJAH MADA di Jalan Jayanegara Mojokerto, Relief “SUMPAH AMUKTI PALAPA” di Gedung DPRD Kab. Mojokerto, Monument PENDIDIKAN KEPOLISIAN di SEBA POL Bangsal Kabupaten Mojokerto.
Monument “ADIPURA” di perempatan Jalan Gajah Mada-Bhayangkara-Benteng Pancasila Kota Mojokerto.Gapura “KLASIKAL CANDI BENTAR” Pintu gerbang Kantor Telekom Kancatel Mojokerto jalan Empunala Mojokerto.Monument REPLIKA KAPAL MAJAPAHIT/ Perahu Majapahit di Gedung Showroom Kerajinan Kota Mojokerto toll Bypass Mojokerto dan beberapa Karya dekorasi Pertamanan Eksterior – Interior di beberapa daerah diJawaTimur.
Dia juga aktif di Komunitas Perupa Mojokerto. Pernah sebagai Pengurus Komite Seni Rupa Dewan Kesenian Kabupaten – Kota Mojokerto, dan aktif di beberapa kelompok organisasi berkesenian antara lain Kelompok Perupa HBM, Kab. Mojokerto.Pengalaman lain Pameran karya Lukis, pameran Seni Rupa di beberapa kota dI Indonesia.
Pandangan Berkesenian
Sebagai Profesional pematung belajar dari alam dan perkembangan budaya Manusia sebagai manifestasi kehidupan manusia di bumi yang disebut sebagai ciptaan mahakarya Tuhan YME.Namun tidak berhenti samapai disini dengan sertamerta berkarya terbentuk juga kuatnya pengaruh kekuatan social kehidupan Masyarakat. Namun saya sebagai Pematung dan Juga Pelukis, saya terbentuk karena kuatnya pengaruh persoalan linkungan social dan persoalan kehidupan yang menjadi perhatian saya.seperti halnya kehidupan yang dinamis, tentu ide-ide dan karya-karya saya akan selalu berubah berkembang terus, Tidak berhenti sampai disini, karena pada dasarnya kesenian adalah dunia kreatif duania yang terus bergerak dalam proses selama saya masih hidup.
Tentang konsep berkesenian saya menganggap bahwa berkesenian adalah kebutuhan hidup saya, kebutuhan untuk mengungkapkan kata hati, naluri, intuisi maupun imajenasi dalam bahasa rupa, kebutuhan untuk menterjemahkan perhatian saya pada hal-hal yang berkaitandengan aspek keindahan tertentu tentang kehidupan, perhatian terhadap sesuatu yang mengusik daya kreatif saya sebagai pelukis dan pematung saya berusaha untuk memandang dalam segala aspek kehidupan dari unsur seni, sebagai pelukis, saya pun mempunyai persepsi tersendiri terhadap persoalan keindahan dan kehidupan itulah sebabnya yang dominan pada saat berkarya adalah kebebasan individu untuk memenuhi keinginan artistic dan menumpah-lahirkan dalam bentuk karya yang terkadang melakukan penjelajahan ide mengikuti alam imajinasi yang terus mengalir tak banyak berhenti dari eksplorasi.
Kalau soal prinsip berkesenian menurut saya dunia seni adalah dunia dalam keyakinan menurut diri saya sendiri, sesuai kata hati yang terwarnai dengan prinsip keindahan.yang terungkap dan tersaji untuk orang lain ,bahkan lebih dari itu termasuk mendapatkan pengakuan dari orang banyak Namun tidak menutup kemungkinan diakui atau tidak oleh masyarakat banyak,itu terserah…
Prinsip hidup : Dalam kehidupan orang sering terjebak dalam kehidupan berkompetisi, kompetisi yang dimaksud pada bidang apapun namun dalam kehidupan secara prinsip saya tidak ingin berkompetesi karena kompetesi berujung pada posisi kalah atau menang jika seseorang dalam posisi menang suatu ketika pasti akan kalah begitulah timbul tegelamnya arus kehidupan, namun jika saya ingin maju itu bukan karena saya lagi bersaing dengan siapa pun namun hanya untuk sekedar mengukur sejauh mana saya bisa memberikan sesuatu sebagai kontribusi saya terhadap bersosialisasi berkehidupan berkesenian dan bekarya di Dunia dan sebagai wujud yang lebih mulia adalah mensyukuri kemampuan yang Tuhan berikan pada saya.
Bagi saya tidak ada kompetisi dalam hidup yang ada adalah melakukan sesuatu untuk mencapai sesuatu kebenaran mengembangkan sesuatu pada dunia atau dengan kata lain berlomba untuk mencapai kebenaran melawan tipuan dan kepalsuan yang muncul dari diri siapapun sehingga saya lebih memilih kebenaran dari pada kemenangan karena pada hakikatnya kebenaran itu sendiri merupakan kemengan, kemenangan yang abadi itulah hakikat hidup..
Perbuatan yang terpengaruh arus dalam kehidupan sekarang membuat saya semakin berhati-hati dengan memperkuat dalam prinsip. Saya bukan orang yang suka atau mudah terpengaruhi arus dan trend dalam bentuk apapun sebab ikut arus adalah salah satu wujud lemahnya pendirian, semua yang saya lakukan karena menuju keinginan untuk menjadikan jati diri dan kepribadian saya sendiri.
Ternyata saya tak tergiur dengan ketenaran, biarkan itu sekedar efek keikut sertaan pribadi saya demi untuk pelayanan terhadap orang lain dan bersikap sabar dan telaten dari kesunguhan kerja dan berkarya demi untuk orang banyak. Siapapun masing-masing punya konswekensinya sendiri-sendiri itu semua adalah gelombang pasang arus kehidupan yang semakin maju dan berkembang terus..Bagi saya ibarat merakit kapak untuk memecah lautan es yang membeku disekeliling kita. Itulah prinsip hidup saya.
D.Sumarah Adhyatman encyclopedia/322805cf3fc4dabaebca6ea7c377ec25
              Ahli keramik, lahir di Pekalongan Jawa Tengah, 21 Mei 1929. Berpendidikan Eerste Europeesche Lagere School, Tegal (1941); Taman Dewasa Yogyakarta (1942), SMP Negeri Pekalongan (1946), SMA Pari/Jakarta (1949). Ia adalah jebolan tingkat III Jurusan Inggris Akademi Nasional Jakarta. Walaupun ia bukan seniman, minat berikut penguasaan bahasa Inggris, Perancis, Jerman, Belanda sangat menopang keberhasilannya sebagai ahli keramik. Kebetulan suaminya, T.K. Adhyatman, adalah sekretaris pribadi Adam Malik almarhum, mantan wakil presiden RI yang menaruh minat besar terhadap barang peninggalan kuno.Menyertai suaminya, yang acap mendapingi Adam Malik bepergian, memberikan kepadanya kesempatan mengunjungi berbagai museum di berbagai negeri: Amerika, Kanada, Meksiko, Eropa, dan Asia. Ia juga mengunjungi pelbagai daerah Indonesia dan berhasil menemukan sejumlah keramik kuno.
              Dengan bimbingan Museum Nasional Jakarta, akhirnya Mara berhasil menjadi ahli keramik ternama. Mulai dengan Tempayan Martavans (1977), Mara menulis tiga buku tentang koleksi Adam Malik, dua di antaranya koleksi lukisan ikon dan lukisan Cina. Bukunya yang terkenal, Keramik Kuno Yang Ditemukan di Indonesia setebal 456 halaman, yang juga terbit dalam bahasa Inggris telah mengalami cetak ulang. Ia juga tercatat sebagai Wakil Ketua dan pendiri Himpunan Keramik Indonesia, Jakarta (1973-1984); Kurator Koleksi Keramik Adam Malik. Kegiatan lain: Sekretari Women's International Club (WIC) 1965-1966; Direktris PT Indonesian Planning Office (Indoplano) 1951-1979 dan menjadi Komisaris PT Transindo Sakti dan PT Havilindo Utama, Jakarta (1979).



E.Affandi

Dalam melukis Affandi melangkah dengan lebih mengutamakan kebebasan berekspresi. Dilandasi jiwa kerakyatan, Affandi tertarik dengan tema kehidupan masyarakat kecil. Teknik melukis bentuk bahkan yang cenderung memperindah obyeknya seperti yang dilakukan angkatan Moi India atau India Jelita, dirasakan Affandi tidak mewakili kondisi masyarakat dengan kemelaratan akibat penjajahan.
Dengan pengalaman dan melihat kondisi masyarakat yang menderita, Affandi lebih tergugah mengungkapkan lewat tumpahan dan goresan warna kusam dan tema kemelaratan. Pengamatan terhadap sensitivitas lingkungan diungkapkan secara lugas, sehingga karyanya yang berjudul ”Pejuang Romusha” (1943) yang menampilkan rakyat dalam kemelaratan tidak disukai penguasa Jepang.
Humanisme Affandi terlihat juga pada karyanya ”Dia Datang, Menunggu, dan Pergi” (1944). Dalam karya ini ditampilkan seorang pengemis yang baru datang, kemudian meminta, lalu pergi. Raut muka pengemis yang kurus dengan pakaian lusuh, namun dari sisa ketegarannya masih bersemangat menjalani kehidupan walaupun dengan mengemis. Pengamatan Affandi seperti ini menunjukkan keprihatinan jiwanya terhadap penderitaan sesama antara anak bangsa. Tema-tema kerakyatan menjadi dominasi dalam karya-karya Affandi.
Memang, saat jaman penjajahan Jepang (1942-1945), para pelukis hidup susah seperti kebanyakan rakyat pada umumnya. Meski Persagi dibubarkan, aspirasinya tetap hidup karena wibawa Pak Djon dan Agus Djaja yang memberikan tuntutan melukis di jaman penjajahan yang singkat namun bengis itu. Prinsip mazhab Persagi tetap hidup yaitu untuk tidak terlalu menghiraukan teknik lukis, selain lebih dahulu berani melukis.
Beberapa tokoh muda pelukis muncul di jaman Jepang yakni Otto Djaja, Kusnadi, Kartono Yudokusumo, Baharuddin, Harjadi S, Njoman Ngendon. Mereka inilah yang nantinya menghidupkan sanggar-sanggar lukisan yang menjamur di awal kemerdekaan (1945-1950-an) dan menjadi tempat penghidupan para pelukis.
Pak Djon selama jaman Jepang diserahi memimpin Bagian Kebudayaan dari Poetera, singkatan dari Poesat Tenaga Rakyat yang dipimpin empat serangkai : Soekarno, Hatta, Ki Hadjar Dewantara dan K.H. Mansyur. Affandi sempat berpameran tunggal pada jaman ini, dengan izin dan perlindungan dari Pak Djon pada 1943. Setelah itu pameran tunggal karya-karya Kartono Yudhokusumo, Basoeki Abdullah dan Njoman Ngendon digelar pula secara berurutan.














 Saran

Diharapkan di masa yang akan datang konsep kpntemporer sudah dapat merambah semua bidang terutama dalam dunia seni rupa,sehingga di masa yang akan datang terciptalah varietas varietas seni baru maupun karya karya yang unik lagi  dengan artistik yang tinggi dan dapat di nikmati semua kalangan  

  Kesimpulan

Konsep kontemporenisasi telah merambah semua bidang seni ke arah kontemporer ini. Paling menyolok terlihat di bidang patung dan seni lukis. Seni Kontemporer adalah salah satu cabang seni yang terpengaruh dampak modernisasi. Kontemporer itu artinya kekinian, modern atau lebih tepatnya adalah sesuatu yang sama dengan kondisi waktu yang sama atau saat ini. Jadi Seni kontemporer adalah seni yang tidak terikat oleh aturan-aturan jaman dulu dan berkembang sesuai jaman sekarang. Lukisan kontemporer adalah karya yang secara tematik merefleksikan situasi waktu yang sedang dilalui. Misalnya lukisan yang tidak lagi terikat pada Rennaissance



Daftar Pustaka
v   Supriyanto, Enin, Mulyadi, Efix, dkk., 2000. Pengantar Setengah Abad Seni Grafis Indonesia, Kepustakaan Populer Gramedia dan Bentara Budaya. Jakarta-Yogyakarta.
v   Siregar T.H., Aminudin.2005. Kedudukan Seni Grafis dalam Seni Rupa Kita, Makalah Seminar Seni Grafis 2005. Galeri Soemardja FSRD: ITB
v   Yuliman,Sanento. 2001. Dua Seni Rupa, Sepilihan Tulisan Sanento
Yuliman. Jakarta:Yayasan Kalam.
v   Sabana, Setiawan.2006. Jejak Teknologi, Catatan Zaman.(download dari www.kompas.com, Minggu, 1 Oktober 2006, jam 14.12)
v    Sri Wulandari, Wiwik.2000. Tema Sosial Politik dalam Seni Rupa Kontemporer Yogyakarta dekade 1990-an.Skripsi tidak diterbitkan: Jurusan Seni Murni Fakultas Seni Rupa ISI Yogyakarta            
v    Enin Supriyanto Arahmaiani & Arie Dyanto. 2003, Politik dan Gender, Yayasan Seni Cemeti, Yogyakarta.
v   Munandar, Utami SC. 1988, Pengertian dan Ruang Lingkup Kreativitas, Pustaka Sinar Harapan, Jakarta
v   Read, Hebert. 1964, A Concise History of Modern Sculpture, Frederick A. Praeger, Publishers, New York. Washington
v   Soedarso Sp., 2000 Sejarah Perkembangan Seni Rupa Indonesia, CV. Studio Delapan Puluh Enterprise bekerja sama dengan Badan Penerbit ISI Yogyakarta.
v   Richardson, John Adkin. 1980, Art: The Way it Is, Prentice Hall Inc, New Jersey



.





                                                            










Tidak ada komentar:

Poskan Komentar